Sponsors Link

Dampak Biologis Sering Makan Makanan Cepat Saji

Kemudahan, kenyamanan, keterjangkauan dan rasa yang membuat adiktif dari makanan cepat saji telah menarik begitu banyak orang berhubungan dengan fungsi lidah manusia. Mulai dari yang disajikan di restauran hingga makanan instan kemasan. Makanan instan, menurut ilmu biologi, makanan instan berkaitan erat dengan kegemukan. Apalagi bahaya kesehatan yang mungkin timbul akibat terlalu banyak mengonsumsi makanan instan? Di bawah ini penjelasannya.

1. Peningkatan Risiko  kencing manis Tipe 2

Banyak makanan cepat saji berkalori tinggi tanpa banyak nutrisi dpat mengganggu sistem saraf pada manusia. Makanan instan atau cepat saji banyak mengamdung biji bijian olahan, gula dan lemak jenuh, bahkan lemak trans. Semua ini berkorelasi dengan risiko yang lebih tinggi dari  kencing manis tipe 2.

Setelah memeriksa kebiasaan makan orang orang yang tinggal di Singapura yang menanyakan sebab jantung terkadang berdetak lebih cepat, peneliti menemukan bahwa mereka yang hobi makanan cepat saji memiliki risiko lebih tinggi terkena  kencing manis tipe 2 dan penyakit jantung koroner, demikian laporan sebuah studi di jurnal Circulation tahun 2012.

Makan terlalu banyak gula dan karbohidrat olahan menyebabkan tubuh menghasilka insulin ekstra. Akibatnya, sensitivitas terhadap insulin turun dan tubuh tidak dapat memroses glukosa dengan benar. Kelebihan sisa glukosa dalam darah akan memicu peradangan dan  kencing manis tipe 2.  kencing manis tipe 2 dapat dicegah dengan perubahan gaya hidup, seperti mengurangi makanan cepat saji dan rutin berolahraga.

2. Makanan Cepat Saji Berkontribusi Terhadap Kegemukan

Sekitar 78.600.000 orang dewasa di Amerika Serikat memenuhi syarat disebut sebagai orang kegemukan, dan itu lebih dari sepertiga populasi di sana, demikian dilaporkan Journal of American Medical Association pada tahun 2014.

Kegemukan meningkatkan risiko  kencing manis tipe 2, penyakit jantung, stroke dan beberapa jenis kanker. Juga menimbulkan masalah sleep apnea, batu empedu, tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi. Memiliki restoran cepat saji dalam jarak 0,16 km dari sekolah meningkatan kasus kegemukan pada remaja sebesar 5,2 persen.

Wanita hamil yang tinggal dalam jarak 0,81 km dari restoran cepat saji, lebih berisiko mendapatkan berat badan yang berlebihan, demikian kata sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Economic Journal 2010.

3. Lemak Trans, Garam dan Rendah Gizi

Meskipun Food and Drug Administration telah menyerukan larangan penggunaan lemak trans di dalam makanan, dan biasanya kebijakan ini memengaruhi industri makanan di seluruh dunia, kenyataannya masih banyak restauran cepat saji yang menyediakan makanan mengandung lemak trans.

Begitupun dengan makanan makanan instan di swalayan Lemak trans sangat berbahaya karena meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan stroke. Lemak trans meningkatkan kadar kolesterol jahat, atau low density lipoprotein, dan menurunkan kadar kolesterol baik, atau high density lipoprotein.

Bahan lain yang banyak digunakan oleh makanan instan dan cepat saji adalah sodium. Mengonsumsi makanan cepat saji membuat Anda mudah kelebihan sodium, yang seharusnya tidak boleh lebih dari 2.300 miligram perhari. Penggunaan sodium pada makanan instan adalah sesuatu yang umum, sebagai penguat rasa dan menambah rasa gurih.

Terlalu banyak garam atau sodium akan berimplikasi terhadap risiko tekanan darah tinggi, stroke dan kesehatan ginjal. Makanan cepat saji dan makanan instan juga cenderung rendah serat, vitamin penting, mineral dan fitonutrien yang akan mudah Anda dapatkan dari sayuran, buah buahan dan biji bijian segar.


Mengurangi Dampak Makanan Instan dan Cepat Saji Cara termudah untuk mengurangi dampak kesehatan dari makanan cepat saji adalah dengan menghilangkannya dari rutinitas Anda dan untuk memilih makanan buatan sendiri yang terdiri dari protein, sayuran segar, biji bijian dan susu rendah lemak.

Jika Anda terpaksa memilih makanan cepat saji, tanyakan informasi nutrisi dari menu menu yang tersedia. Pilih yang rendah kalori, lemak dan sodium. Aturan yang sama berlaku untuk makanan instan. Baca label pada kemasan untuk mengatahui mana yang rendah lemak, sodium dan kalori.

Nah sobat, jangan lupa makan makanan bergizi agar tubuh selalu sehat jauh dari penyakit, sampai jumpa di artikel berikutnya, terima kasih.

, , , , ,




Oleh :
Kategori : Manusia