Sponsors Link

Proses Pertumbuhan Tanaman Kentang Paling Lengkap

Kentang (Solanum tuberosum L.) merupakan salah satu tanaman pangan terpenting ketiga dunia setelah beras dan gandum untuk dikonsumsi manusia. Kentang berasal dari daerah dataran tinggi Andes, Amerika Selatan.

International Potato Centre (CIP) menyebutkan bahwa daerah tersebut merupakan pusat konservasi keanekaragaman hayati kentang (Ma’rufatin, 2011). Tanaman kentang dapat dibudidayakan di beberapa negara beriklim sedang, tropis dan subtropis (Otroshy, 2006). Di Indonesia, kentang dibudidayakan oleh petani di daerah dataran tinggi antara 800-1800 m (Ma’rufatin, 2011)

Kentang merupakan tanaman umbi-umbian dan tergolong tanaman berumur pendek. Tumbuhnya bersifat menyemak dan menjalar dan memiliki batang berbentuk segi empat. bagian bagian batang dan daunnya berwarna hijau kemerahan atau berwarna ungu.

Umbinya berawal dari cabang samping yang masuk ke dalam tanah, yang berfungsi sebagai tempat menyimpan karbohidrat sehingga bentuknya membengkak. Umbi ini dapat mengeluarkan tunas dan nantinya akan membentuk cabang yang baru (Aini, 2012).

Pertumbuhan tanaman kentang dapat dibagi menjadi tiga fase, yaitu fase pertumbuhan tunas, fase pertumbuhan brangkasan, dan fase pertumbuhan umbi.

1.Fase Pertumbuhan Tunas

Pada fase pertumbuhan tunas, tunas dapat tumbuh bai di ruang penympanan ataupun di lapangan, dengan atau tanpa cahaya matahari. Setelah umbi mengakhiri masa dormansi, tunas akan segera tumbuh. Laju pertumbuhan tunas bergantung pada suhu dan kelembaban.

Suhu tinggi akan memacu pertumbuhan tunas dan jika kondisi tanah kering, umbi akan kehilangan bobot sehingga tunas tumbuh lebih lambat. Umbi yang digunakan sebagai bibit adalah umbi yang sudah memiliki tunas sepanjang 1 cm. Tunas apical yang sudah setinggi 3 cm dibuang untuk menghilangkan dominansi apikal dan memacu munculnya tunas lateral agar pertumbuhan lebih seragam.

2. Fase Pertumbuhan Brangkasan

Fase pertumbuhan brangkasan (haulm growth) dimulai sejak daun pertama terbuka di atas permukaan tanah sampai tercapai bobot kering maksimum. Sejak daun pertama terbuka, kegiatan fotosintesis dimulai sehingga peran umbi induk sebagai pemasok karbohidrat dalam pertumbuhan tanaman sedikit demi sedikit berkurang dan akhirnya tidak berfungsi sama sekali.

3. Fase Pertumbuhan Umbi

Pada fase pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan umbi (tuber growth) terjadi persaingan yang kuat antara umbi dengan bagian atas tanaman (shoot) yang sama-sama tumbuh dan sama-sama berperan sebagai penerima (sink). Persaingan itu berhenti setelah pertumbuhan brangkasan mencapai maksimum dan hanya umbi yang berfungsi sebagai penerima, sedangkan brangkasan berubah menjadi sumber.

Menurut Beukema dan van der Zaag (1979), secara keseluruhan dikenal dua tipe fase pertumbuhan vegetatif dan fase pertumbuhan generatif tanaman kentang, yaitu (1) tipe daur pendek, yang dicirikan dengan bobot brangkasan rendah, inisiasi umbi lebih awal, umur relatif pendek sehingga panen lebih cepat, dan menghasilkan umbi yang lebih rendah daripada tipe daur panjang, (2) tipe daur panjang, yang dicirikan dengan bobot brangkasan besar, inisiasi umbi terlambat, umur lebih panjang sehingga mampu menghasilkan umbi kentang lebih tinggi dibandingkan dengan tipe daur pendek.

Beberapa Manfaat Tanaman Kentang

  • Menutrisi Kulit

Kentang mengandung banyak vitamin C dan vitamin B, serta seng dan magnesium. Vitamin C merupakan antioksidan alami yang dapat mencegah terjadinya kerusakan akibat radikal bebas dan menghambat proses oksidasi.

Kulit kentang bersama dengan air mawar dan air perasan lemon untuk menghilangkan noda gelap dan bintik hitam akibat terbakar sinar matahari. Kentang mentah atau sarinya dapat digunakan langsung pada kulit untuk membantu penyembuhan jerawat dan menghilangkan bintik hitam. Kentang tumbuk bersama dengan madu dapat dioleskan pada kulit untuk membuat kulit tampak lebih bersinar, lembut, dan kenyal.

  • Meningkatkan Fungsi Otak

Kentang mengandung banyak vitamin B kompleks dan asam amino yang dapat membantu sistem saraf tetap aktif. Karena mengandung banyak karbohidrat kentang dapat menyediakan cukup banyak energi yang dibutuhkan otak untuk berfungsi secara efisien.

Antosianin merupakan antioksidan kuat yang berfungsi untuk melindungi sel-sel saraf sehingga dapat meningkatkan daya ingat jangka pendek dan menurunkan zat-zat penyebab inflamasi (radang).

Vitamin B6 dapat membantu produksi serotonin dan dopamin, yang merupakan neurotransmiter yang diperlukan untuk mengatur mood. Selain itu, keduanya juga berfungsi untuk membantu produksi epinefrin, norepinefrin, dan GABA yang dapat membantu mengurangi stress dan membuat anda merasa lebih rileks.


  • Menurunkan Tekanan Darah

Kentang mengandung cukup banyak kalium yang dapat membantu menyeimbangkan efek natrium. Kentang juga mengandung kukoamin yang telah dikenal dapat membantu menurunkan tekanan darah.

, , , ,




Oleh :
Kategori : Tumbuhan
Search

Our Sponsors


Dosen Talks

Kompas.com, Tempo.co, Kpu.go.id Menangkan 02 ?
Kurang Kredible Apa Web ini..!!