Sponsors Link

Bioetika dan Penjelasannya

Jika mendengar kata “ bioetika “ kira  kira apa yang akan ada dalam benak anda sobat? Tentunya bioetika tersebut tidak akan terlepas dari ilmu biologi yang juga berperan di dalamnya.

Bioetika tersebut merupakan isitilah yang relatif baru dan terbentuk dari dua kata Yunani ( bios = hidup dan juga etos = adat istiada atau moral ) yang secara harfiah berarti etika hidup. biologi medik bisa dijadikan sebagai informasi tambahan.

Jika kita lihat dari unsur kedua kata tersebut, tentunya bioetika tersebut sangatlah luas cakupnya. Dan untuk ulasan selengkapnya, yuk sobat langsung saja kita simak ulasan berikut ini. Cekdiot.

1.Sejarah Munculnya Bioetika

Adapun bioetika tersebut pertama kalinya diperkenalkan pada tahun 1927 oleh Fritz Jahr yang pada saat itu diharapkan dapat menyumbang berbagai argumentasi dan juga diskusi dalam penelitian biologi kontemporer yang melibatkan hewan  dalam satu artike tentang bioetika itu sendiri yang berjudul “ keniscayaan bioetika “. 

Pada saat itu juga sobat, iya sendiri mengisyaratkan pengunaan bagi isu – isu ilmiah hewan dan juga tumbuhan. Dan kemudian pada tahun 1970, ahli biokimia yang berasal dairi Amerika yakni Van Rensselaer Potter juga menggunakan istilah tersebut dengan makna yang lebih luas.

Yang mencakup solidaritas terhadap biosfer, sehingga menghasilkan etika global, yakni suatu disiplin yang mewakili hubungan antara biologi, kedokteran ekologi, dan juga nilai nilai kemanusiaan dalam mencapai kelangsungan hidup baik manusia dan juga species hewan yang lainnya.

Selain itu, teknologi kedokteran juga berkaitan langsung dengan hidup dan matinya manusia, sedangkan kehidupan dan kematian manusia adalah suatu hal yang mempunyai kedudukan tinggi dalam nilai moral dimana pun berada.

Sehingga dengan demikian, setiap perlakuan terhadapnya akan menimbulkan pertanyaan pertanyaan moral itu sendiri. Inilah yang menjadi dasar perkembangan bioetika itu sendiri dan ini pula lah alasannya mengapa kemajuan teknologi kedokteran selalu berhadapan dengan bioetika itu sendiri. bioteknologi konvensional bisa dijadikan sebagai informasi tambahan.

Bioetika merupakan cabang ilmu pengetahuan dalam bidang ilmu kedokteran yang menyangkut masalah dalam kehidupan, dimana dalma bioetika ini sendiri tidak hanya memeprhatikan masalah masalah yang terjadi pada masa sekarang, tetapi juga memperhitungkan kemungkinan timbulnya pada masa yang akan datang.

2. Pengertian Bioetika

Seperti yang sudah penulis utarakan pada ulasan di atas, bahwasanya bioetika tersebut merupakan suatu cabang ilmu pengetahuan untuk mempertahankan hidup dan terpusat pada penggunaan ilmu ilmu biologis untuk memperbaiki mutu hidup. 

Sebagai etika rasional, bioetika tersebut bertitik tolak dari analisis tentang data data ilmiah, biologis dan juga medis. Keabasahannya sendiri tak lepas dari campur tangan manusia untuk mengkaji ulang pengunaan ilmu bioetika itu sendiri. 

Nilai transdental manusia itu sendiri disoroti dalam kaitan dengan Sang Pencipta sebagai pemegang nilai mutlak kehidupan ini. Namun terkadang, istilah bioetika tersebut juga digunakan untuk mengganti etika medis yang mencakup masalah etis tentang imu – ilmu biologis sebut saja seperti penyelidikan dunia hewan, serta usaha usaha manipulasi species – species bentukan genetik non manusiawi. Dan acap kali, penggunaan istilah bioetika ini dan juga etika medis saling dipertukarkan.


Demikian sobat ulasan dan penjelasan mengenai bioetika yang bisa penulis sajikan untuk anda pada postingan kali ini. Terima kasih bagi anda yang sudah berkunjung dan membaca postingan ini. Sampai jumpa di ulasan selanjutnya tentunya dengan ulasan yang lebih menarik lainnya utuk anda. Salam hangat dari penulis.

, , , ,




Oleh :
Kategori : Biologi Dasar
Search

Our Sponsors


Dosen Talks

Kompas.com, Tempo.co, Kpu.go.id Menangkan 02 ?
Kurang Kredible Apa Web ini..!!