Sponsors Link

Organ Pernapasan Cacing Beserta Fungsinya

Sistem dan organ pernapasan pada hewan, pernapasan adalah pertukaran gas yang dibutuhkan untuk metabolisme dalam tubuh. Hewan memiliki alat-alat pernapasan yang berbeda-beda. Mamalia, reptilia, dan amphibia memiliki saluran pernafasan berupa paru-paru.

Cacing tanah merupakan hewan tidak bertulang belakang (invertebrata) yang digolongkan kedalam filum annelida, ordo oligochaeta, dan kelas chaetopoda yang hidup dalam tanah. cacing memiliki tubuh yang terbagi menjadi beberapa segmen, setiap segmen memiliki beberapa pasang seta yaitu struktur berbentuk rambut yang berguna untuk memegang substrat dan bergerak.

Tahukah kamu organ manakah yang digunakan cacing untuk bernafas? Baiklah, artikel kali ini saya akan jelaskan tentang organ pernafasan cacing, berikut penjelasannya :

Dalam morfologi cacing tanah, memanfaatkan kulitnya untuk bernafas, karena diatas kulit terdapat lapisan tipis yang disebut kutikula. Kutikula adalah selaput bening dan  tipis yang terdapat pada cacing tanah, kutikula ini selalu lembab dan basah. Melalui selaput inilah cacing bernafas. Selaput bening ini menyebabkan udara dalam tanah bisa masuk kepembuluh darah cacing, setelah masuk kepembuluh darah, udara tersebut diedarkan ke seluruh tubuh.

klasifikasi cacing tanah menggunakan permukaan tubuhnya untuk bernafas, Oleh karena itu, kulit cacing tanah selalu basah untuk memudahkan terjadinya pertukaran udara. Dibawah permukaan kulitnya yang basah tersebut, ternyata terdapat kapier-kapier darah. Melalui kapier ini, oksigen berdisfusi masuk kedalam kulit, lalu ditangkap dan diedarkan oleh sistem peredaran darah. Sebaliknya, karbondioksida yang terkandung dalam darah dilepaska dan berdisfusi keluar dari tubuh.

Organ pernafasan cacing menggunakan sistem intergumenter yaitu dengan permukaan kulit di seluruh tubuhnya. Permukaan kulit cacing senantiasa lembab karena lendir yang disekresikan pada lapisan kutikula. Air merupakan medium untuk mengikat oksigen, oleh karena itu kondisi yang lembab ini sangat penting dalam pengikatan oksigen dalam tanah.

Adanya perbedaan konsentrasi menyebabkan arus aliran oksigen dalam tanah yang berdisfusi kedalam tubuh permukaan kulit. Terdapat anyaman kapiler darah yang sangat padat tepatnya dibawah lapisan kulit, yang akan mengikat oksigen yang masuk. Plasma darah cacing memiliki pigmen haemoglobin yang akan mengikat oksigen, oksigen diedarkan keseluruh sel tubuh dengan diikat oleh haemoglobin. Haemoglobin akan melepas oksigen masuk kedalam sel tubuh.

Bernafas dengan menggunakan permukaan kulit merupakan suatu adaptasi penyesuaian dengan lingkungan (didalam tanah) yang merupakan habitat bagi cacing tanah. Hal ini karena bernafas menggunakan permukaan kulit jauh lebih efektif dibanding dengan sistem pernafasan khusus (insang, trakea, paru-paru). Selain daur hidup cacing tanah, terdapat daur hidup cacing lainnya seperti daur hidup cacing gelang, cacing pita, cacing tambang dan lainnya yang sistem pernapasannya juga sama.


Permukaan kulit merupakan bagian tubuh yang terpapar langsung dengan tanah yang merupakan medium pengikatan oksigen didalam tanah. Dengan struktur kulit yang tipis, berlipat, lembab, dan banyak pembuluh darah sangat memfasilitasi proses pertukaran gas.

Maka cara respirasi cacing ini berbeda dengan serangga, karena pada serangga oksigen bisa langsung menuju ke sel-sel tubuh, sedangkan pada cacing harus masuk kepembuluh darah sehingga pengangkutan oksigen secara tertutup mengingat peredaran oksigen berada didalam pembuluh darah. Kulit yang digunakan untuk proses disfusi yaitu bagian dorsal / sisi punggung.

Itulah penjelasan mengenai organ pernafasan cacing, sekian dulu artikel kali ini semoga bermanfaat, sampai jumpa diartikel berikutnya. Terima kasih

, , , , ,




Oleh :
Kategori : Hewan