Sponsors Link

Proses Terjadinya Menguap Ketika Manusia Mengantuk

Tidak usah ditanyakan lagi ya sobat, setiap manusia baik itu muda, tua pasti setiap hari rata-rata pernah menguap karena memang berhubungan dengan mekanisme jam biologis tubuh manusia sepanjang hari. Hal ini tentunya wajar dan bersifat manusiawai karena aktivitas menguap tersebut adalah hal yang normal dari seseorang yang normal pula. Selain itu, sering

kita merasa apabila seseorang yang berada di dekat kita sedang menguap, maka  kita juga akan merasa menguap mengikuti jejaknya seperti ketika terdapat macam hormon pemicu stres pada manusia yang bisa menularkan rasa empati orang lain. Lantas apa itu menguap, bagiaman proses terjadinya dan apakah menguap itu menular ? Untuk ulsan selengkapnya, yuk sobat langsung saja kita simak ulasan berikut ini dengan seksama.

Apa Itu Menguap ?

Adapun yang dimaksud dengan menguap adalah sebuah tindakan refleks dari kegiatan menghirup udara dan juga disertai dengan peregangan gendang telinga yang diikuti oleh kegiatan menghembuskan nafas yang berhubungan dengan jaringan embrional pada manusia. Adapun aktivitas menguap ini pada umumnya dihubungkan dengan keadaan seperti kelelahan, stress, kelebihan kerja, kebosanan, kurangnya stimulasi, dan juga kurangnya asuoan makanan yang mencukupi kebutuhan energi terutama pada pagi hari.

  • Apa Tujuan Menguap ?

Sebuah studi yang dilakukan oleh Andrew Gallup dan juga timnya dari Binghamton University menemukan fakta bahwasanya adapaun tujuan manusia untuk melakukan aktivitas menguap adalah untuk mengontrol temperature otaknya sehingga mencegah kelainan hormon pada manusia. Karena pada saat menguap,

maka peregangan udara pada area rahang akan meningkatkan aliran darah di leher, wajah dan juga kepala. Menarik nafas dalam ketika proses menguap tersebut membauat cairan yang terdapat pada tulang belakang dan darah dari otak akan mengalir ke bawah. Udara sejuk

yang dihirup ketika menguap bisa membantu mendinginkan cairan ini. Proses ini berjalan seperti halnya radiator, yakni melepaskan darah yang terlalu panas dari otak, lalu memasukkn darah yang suhunya lebih rendah yang berasal dari paru-paru, kaki, dan juga tangan sehingga berperan untuk mendinginkan otak sehingga menetralkan racun seperti menetralkan perbedaan pernafasan dada dan perut pada manusia dimana manusia menjadi dapat ebrnafas dengan hidung secara normal.

  • Bagaimana Proses Terjadinya Menguap ?

Adapun proses menguap yakni adanya suatu aksi refleks yang bisanya didefinisikan sebagai suatu respon yang timbul dari stimulus yang berupa impuls sepanjang neuron aferen ke akar saraf posterior atau ekuivalen saraf kraniumnya, dan ditempat inilah dirasmisikan suatu neuron eferen

via sel tanduk anterior atau nukleus cranium motoris ke otot skelet. Respon ini juga tidak bergantung kepada kemauan, namun tergantung dari neuron yang ditrasmisikan tersebut. Jadi dengan kata lain bisa  kita simpulkan, bahwasanya menguap tersebut terjadi oleh karena adanya reaksi tubuh saat kekurangan oksigen.

Karena pada saat menguap, kita akan menarik nafas dengan volume yang besar dari pada bernafas seperti biasanya. Sobat semua pasti bisa membedakan pada saat bernafas normal dan bernafas pada saat menguap.  Hal ini dilakukan untuk mengisi oksigen dalam tubuh yang berkurang tersebut, karena pada saat anda menguap maka anda akan kehilangan banyak oksigen sehinggga anda pun pada akhirnya akan mengantuk.


  • Apakah Menguap Menular?

Banyak orang yang mempercayai bahwasanya menguap tersebut menuar, hal ini dibuktikan ketika seseorang yang berada di dekat kita menguap, maka kita akan ikutan menguap. Padahal sebenarnya hal ini tidak berhubungan, karena ketiak seseornag menguap bukan berarti anda menjadi kekurangan yang seyogianya penyebab menguap tersebut. Hal ini hanyalah sebuah paradigma saja.

Demikian ulasan yang bisa penulis share buat sobat semua yang sudah berkunjung dan membaca artiel ini. Semoga bermanfaat khususnya bagi anda yang sering menguap ya. Sampai jumpa, salam hangat.

, , , , ,




Oleh :
Kategori : Manusia