Sponsors Link

Cholecystokinin : Cara Kerja dan Fungsinya

Pencernaan adalah saluran cerna atau biasa dikenal mekanis/enzimatis, kimia yang merupakan penghancur bahan makanan dari bentuk komplek (molekul besar) menjadi sederhana atau bahan penyusun. Tujuan dari pencernaan itu sendiri adalah untuk mengubah bahan komplek menjadi sederhana. Dan kegunaanya adalah unuk mempermudah penyerapan oleh vili usus.

Melalui pencernaan seperti lemak, protein dan karbohidrat merupakan bahan makanan yang diubah menjadi energi. Sedangkan yang langsung diserap berupa vitamin, mineral, hormon, air. Alat pencernaan adalah bagian dari tubuh yang berperan dalam mencernakan makanan yang kita makan. Proses pencernaan makanan dilakukan oleh sistem pencernaan pada manusia dengan bantuan enzim dan hormon. Artikel kali ini akan menjelasan mengenai hormon pencernaan Cholecystokinin, berikut penjelasaannya.

Hormon ini memiliki reseptor melalui sistem saraf pada manusia pusat dan usus, berdampak beberapa area tubuh. Fungsi utamanya adalah pada pencernaan dan nafsu makan, tetapi penelitian baru menemukan daerah lain di mana hormon manusia ini dampak tubuh.

Apa Cholecystokinin?

Cholecystokinin adalah hormon yang diproduksi di I-sel yang melapisi duodenum. Hormon ini juga dirilis oleh neuron tertentu di otak. Ini tampaknya terlibat dalam mengontrol nafsu makan dan memainkan peran potensial dalam kecemasan dan panik gangguan. Hormon kolesistokinin terletak pada 12 usus dua belas jari. Cholecystokinin, atau dikenal sebagai CCK atau CCK-PZ, adalah hormon yang pernah disebut pancreozymin karena tindakan pada pankreas.

Cara Kerja Cholecystokinin

Cholecystokinin (CCK) diproduksi di dinding duodenum. Sel epitel akan mengsekresikan hormon dari duodenim dan Neuron dalam sistem saraf enterik juga memproduksi Cholecystokinin, dan secara luas dan berlimpah didistribusikan di dalam otak. Distimulus untuk produksi asam amino atau asam lemak dalam chime. Hal ini berpengaruh untuk merangsang pancreas mengeluarkan enzim pancreas ke dalam usus halus, merangsang kantung empedu untuk berkontraksi, yang mengeluarkan empedu ke dalam usus halus.

Fungsi Hormon Cholecystokinin

Berikut ini terdapat beberapa fungsi dari hormon cholecystokinin, antara lain :

  • Hormon kolesistokinin berfungsi dalam mendorong pelepasan enzim di pencernaan di pankreas dan empedu di kantong empedu.
  • Hormon kolesistokin juga berfungsi dalam menunda lapar bagi tubuh manusia,.
  • memberikan sinyal “kenyang”.

Fungsi yang paling diakui cholecystokinin adalah kemampuannya untuk memperbaiki pencernaan. Hormon ini mengurangi tingkat di mana makanan bermuara dari bagian bagian lambung, juga merangsang produksi empedu dalam hati. Empedu menyusut tetesan lemak, memungkinkan enzim untuk lebih mudah menghancurkan mereka. Pada saat yang sama, cholecystokinin meningkatkan jumlah cairan dan enzim yang dilepaskan oleh pankreas, sehingga tubuh mencerna makanan yang lebih baik.

Selain itu, hormon ini meningkatkan sensasi kenyang jangka pendek, sehingga nafsu makan selama makan berkurang. Beberapa bukti telah menemukan bahwa cholecystokinin dirilis pada otak dapat berdampak pada kecemasan. Namun, fungsi cholecystokinin khusus ini memerlukan penelitian lebih lanjut.

Potensi Masalah dengan hormon Cholecystokinin, Individu yang memiliki tingkat cholecystokinin yang terlalu tinggi tidak menderita efek sakit diketahui. Bahkan, kurangnya efek samping cholecystokinin memicu penelitian menggunakannya sebagai pilihan obat penurunan berat badan, karena hormon memiliki hasil nafsu makan mengurangi.


Terlalu sedikit cholecystokinin dapat memiliki hasil yang merugikan pada tubuh. orang gemuk telah ditemukan memiliki kurang dari tingkat rata-rata cholecystokinin, yang dapat berkontribusi untuk masalah dengan nafsu makan meningkat dan kesulitan lebih lanjut dengan penurunan berat badan. Selain itu, variasi dengan gen cholecystokinin telah terhubung dengan obesitas, tetapi alasan untuk ini belum diketahui.

Cholecystokinin (CCK) merangsang pancreas mengeluarkan enzim pancreas ke dalam usus halus, merangsang kantung empedu untuk berkontraksi, yang mengeluarkan empedu ke dalam usus halus. Demikan artikel mengenai cara kerja dan fungsi dari hormon Cholecystokinin (CCK) semoga bermanfaat dan menambah wawasan kita juga berguna dalam kehidupan sehari-hari. Sekian artikel yang bisa saya bagikan kali ini, sampai jumpa lagi di artikel-artikel berikutnya. Selamat membaca, salam hangat selalu dari penulis.

, , , , ,




Oleh :
Kategori : Manusia