Sponsors Link
     Sponsors Link

4 Sistem Ekskresi Pada Manusia dan Gangguannya

Sponsors Link

Sistem ekskresi pada manusia belum banyak diketahui oleh manusia itu sendiri. Manusia kadang tidak mengetahui organ-organnya dengan baik sehingga banyak manusia yang memiliki sedikit pengetahuan tentang organ-organ yang ada di dalam tubuhnya. Ekskresi sendiri merupakan proses yang akan dilakukan manusia untuk mengeluarkan zat sisa metabolisme dari dalam tubuhnya. Zat atau sisa metabolisme yang dilakukan saat ekskresi akan diserap dalam bentuk urine, keringat dan juga pernafasan.

ads

Kadang manusia salah mengartikan ekskresi dengan defekasi. Defekasi merupakan proses pengeluaran sisa dari sistem pencernaan manusia yang tidak bisa terserap oleh tubuh dalam bentuk feses. Salahnya pengetahuan manusia tentang ekskresi dan defekasi itu membuat manusia menyebut feses merupakan hasil dari ekskresi manusia padahal yang benar adalah feses merupakan hasil dari defekasi.

sistem ekskresi

Sistem ekskresi manusia dibantu dengan alat-alat ekskresi pada manusia. Sehingga hasil ekskresi pada manusia akan melibatkan alat-alat ekskresi tersebut dalam mengeluarkan hasil dari sistem ekskresi. Zat yang akan dikeluarkan oleh alat ekskresi merupakan zat yang berasal dari sisa metabolisme yang ada di dalam tubuh manusia. Mengapa zat dari sisa metabolisme tersebut harus dikeluarkan?, hal itu dikarenakan jika sisa metabolisme tidak dikeluarkan bisa meracuni tubuh. Racun tersebut justru berbahaya bagi organ-organ vital manusia sehingga organ vital manusia lama kelamaan akam mengalami kerusakan.

Alat ekskresi pada manusia ada empat yaitu bagian-bagian ginjal, kulit, paru-paru dan juga hati. Alat ekskresi itu memiliki fungsi dan peran masing-masing. Tidak hanya itu saja, sisa metabolisme yang dikeluarkan oleh masing-masing organ itu tergolong berbeda. Zat cair berupa urin akan dikeluarkan oleh alat ekskresi ginjal, zat cair berupa keringat akan dikeluarkan melalui kulit. Paru-paru akan mengeluarkan karbondioksida dan hati akan mengeluarkan urea.

Berikut adalah penjelasan dari sistem ekskresi pada manusia :

Ginjal

Ginjal merupakan alat ekskresi yang paling banyak diketahui oleh masyarakat. Ginjal bisa dikatakan sebagai organ vital bagi manusia. Meski ukurannya kecil, ginjal memiliki peranan yang penting. Ukuran ginjal hanya sebesar biji kacang merah. Letak ginjal tersebut ada di rongga perut belakang, selain itu ginjal juga ada di sebelah kiri pinggang manusia. Ketika ginjal dipotong, akan tampak tiga lapisan yaitu kulit ginjal, medulla dan juga pelvis. Fungsi utama ginjal adalah melakukan penyaringan terhadap darah di dalam tubuh, mengatur kadar keseimbangan air yang ada di dalam tubuh dan yang terakhir adalah sebagai pengatur kosentrasi garam yang ada di dalam tubuh. Sebagai alat eksresi manusia, ginjal akan menjalankan tiga tahapan dalam proses ekskresi manusia.

Tahapan yang akan dilalui ginjal itu adalah sebagai berikut ini:


a. Penyaringan

Bagian ginjal yang berfungsi untuk menyaring cairan adalah bagian glomerulus. Cairan sebelum sampai ke glomerulus akan disimpan di Bowman. Cairan yang bisa disaring oleh ginjal berupa urea, glukosa, air, ion dengan jenis anorganik misalnya adalah natrium, kalium, kalsium dan klor. Darah dan juga protein tetap akan disimpan di pembuluh darah kapiler, hal itu dikarenakan darah dan juga protein tersebut tidak dapat menebus glomerulus. Cairan yang disimpan di bagian bowman ginjal disebut dengan urin primer. Urin itulah yang nantinya disimpan oleh ginjal kemudian akan dikeluarkan sebagai zat sisa metabolisme.


b. Reabsorbsi

Proses ini disebut dengan penyerapan kembali. Proses reabsorbsi terjadi di bagian ginjal bernama tubulus kontortus proksimal. Yang diserap kembali oleh tubulus kontortus proksimal itu adalah zat yang masih dibutuhkan oleh tubuh sehingga zat itu akan diserap kembali oleh tubuh. Cairan yang akan diserap kembali dalam proses ini disebut dengan urin sekunder. Berikut ini adalah zatyang akan diserap kembali oleh tubuh:

  • Glukosa
  • Air
  • Asam amino
  • Ion yang bersifat anorganik.
  • Urea juga akan diserap kembali meski hanya dalam jumlah yang sedikit.


c. Augmentasi

Tahapan yang terakhir adalah pengumpulan atau yang disebut dengan augmentasi. Proses pengumpulan ini ada di bagian tubulus kontortus distal. Proses ini juga bisa terjadi di bagian saluran pengumpul. Dinamakan tahapan pengumpulan sebab dalam tahapan ini akan terjadi pengumpulan cairan yang telah dilakukan dalam tahapan-tahapan sebelumya. Berikut ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan augmentasi :

  • Dalam proses augmentasi masih akan terjadi tahapan penyerapan cairan berupa ion natrium, klor dan juga urea.
  • Cairan yang dihasilkan oleh tahapan ini sudah berbentuk urin dalam wujud nyata.
  • Cairan urin tersebut akan dibawa menuju ke rongga ginjal.
  • Di dalam rongga ginjal, urin akan terbentuk dan juga terkumpul. Setelah terkumpul di rongga ginjal, tugas rongga ginjal adalah membuang urin tersebut ke luar dari dalam tubuh manusia.
  • Cairan urin itu akan keluar melalui ureter, uretra dan juga kandung kemih.
  • Urin tersebut bisa keluar dikarenakan di dalam kandung kemih terdapat tekanan dan dorongan. Tekanan itu berasal dari kontraksi di bagian otot perut dan juga organ-organ yang berhubungan langsung dengan kandung kemih sehingga bisa menekan keberadaan kandung kemih tersebut.
  • Urin yang bisa dikeluarkan oleh alat ekskresi ginjal sebanyak 1-2 liter selama perhari.
  • Jumlah urin yang dikeluarkan tergantung dengan jumlah cairan yang masuk ke dalam tubuh. Jika jumlah cairan yang dikeluarkan tidak sepadan dengan jumlah cairan yang masuk ke dalam tubuh bisa dipastikan bahwa kinerja ginjal telah terganggu.
  • Untuk mengetahui adanya gangguan ginjal atau tidak, kita perlu memperhatikan warna dari urin yang dikeluarkan. Warna urin yang normal akan memiliki warna kuning bening atau orange pucat. Urin yang normal tidak mengandung endapan di dalamnya. Urin juga memiliki bau yang khas yaitu pesing, kadar keasaman air seni atau urin adalah Ph 6.
  • Urin akan melalui organ ginjal, kemjudian menuju ke ureter, setelah di ureter akan menuju kantong kemih kemudian keluar melalui uretra.


Bagian-Bagian Ginjal

Setelah mengetahui tahapan-tahapan yang terjadi di ginjal, ada baiknya kita mengetahui bagian ginjal yang ada di dalam tubuh manusia. Berikut ini adalah bagian ginjal yang berperan dalam sistem ekskresi pada manusia:

a. Kulit Ginjal

Di dalam kulit ginjal ada jutaan nefron yang tersusun dari badan malpighi. Badan malpighi itu juga ada bagian penyusunnya, bagian penyusun pada lapisan malpighi terdiri dari glomerulus yang dikelilingi oleh kapsul ginjal bernaman Bowman dan tubulus. Tubulus ada tiga macam jenisnya yaitu :

  • Tubulus kontortus proksimal.
  • Tubulus kontiortus distal.
  • Tubulus kolektivus.

b. Sumsum Ginjal Atau Medula

Di dalam sumsum ginjal terdapat beberapa bagian yang memiliki bentuk seperti piramida atau kerucut. Dalam sumsum ginjal ada lengkung henle dimana lengkung itu sebagai penghubung tubulus kontortus proksimal dengan tubulus kontortus distal.

c. Pelvis

Pelvis atau rongga ginjal menjadi tempat muara tubulus, bisa dikatakan bahwa pelvis ini akan menjadi penampungan sementara untuk urin yang dikeluarkan oleh ginjal. Setelah ditampung di rongga ginjal atau pelvis urin itu akan menju ke kandung kemih, setelah di kandung kemih urin akan menuju ke ureter selanjutnya akan menuju ke uretra.

Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Urin Manusia

Komponen urin yang terdiri dari air, urea, asam urat, amonia, empedu, garam dan juga zat beracun dimana jumlah volumenya akan dipengaruhi oleh berbagai macam faktor. Faktor yang mempengaruhi jumlah urin yang dikeluarkan adalah sebagai berikut ini:

a. Volume Air – Volume air yang diminum merupakan faktor pertama yang menentukan banyak sedikit jumlah urin yang dikeluarkan oleh tubuh. Fungsi ginjal yang normal, jika orang meminum air dengan jumlah yang banyak dia akan mengeluarkan urin dalam jumlah yang banyak pula. Jika jumlah air yang dikonsumsi dalam jumlah yang sedikit maka urin yang dikeluarkan jumlahnya sedikit pula.

b. Garam – Mengkonsumsi sedikit garam bisa berpengaruh dalam jumlah urin yang dikeluarkan. Hal itu dikarenakan garam yang terlalu banyak didalam darah harus dikeluarkan dalam bentuk urin.

c. Hormon – Hormon juga berperan dalam jumlah urin yang dikeluarkan oleh tubuh. Hormon anti diuretik berperan dalam mengatur kadar air yang ada di dalam darah manusia.

d. Kondisi – Kondisi tertentu  seperti cuaca, iklim dan musim berpengaruh terhadap jumlah urin yang dikeluarkan. Urin akan banyak dikeluarkan ketika musim penghujan sedangkan saat musim kemarau, urin akan berjumlah sedikit.

e. Stimulasi Syaraf – Menstimulasi di bagian syaraf tertentu juga berperan dalam pengeluaran urin.

Kulit

 Kulit juga merupakan alat ekskresi merupakan banyak manusia yang tidak menyadarinya.  Kulit adalah jaringan yang ada di bagian luar tubuh. Kulit juga memiliki banyak lapisan serta memiliki banyak fungsi. Berikut ini adalah bagian-bagian kulit manusia yang harus kita ketahui:

a. Lapisan Epidermis

Lapisan epidermis merupakan lapisan kulit bagian luar dan sangat tipis. Lapisan epidermis ini bisa dilihat oleh manusia. Lapisan epidermis memiliki dua lapisan, yaitu sebagai berikut ini:

  • Lapisan tanduk – Lapisan ini berada di lapisan epidermis bagian luar. Ciri dari lapisan ini adalah lapisan tanduk terdiri dan tersusun dari sel-sel kulit yang telah mati, lapisan ini akan mudah terkelupas, di dalam lapisan ini tidak ada pembuluh darah dan juga serabut syaraf sehingga jika lapisan kulit ini mengalami pengelupasan dan mengeluarkan darah tidak akan terasa sakit sebab serabut syaraf dan pembuluh darahnya tidak ada.
  • Lapisan malpighi – Lapisan ini berada di bawah lapisan tanduk. Warna kulit pada manusia dipengaruhi oleh lapisan kulit ini. Ciri dari lapisan kulit malpighi ini adalah lapisan tersebut tersusun dari sel-sel kulit yang masih hidup, di dalam lapisan ini ada pigmen yang nantinya bisa memberikan warna pada kulit, lapisan malpighi bisa melindungi lapisan kulit dibawahnya dari sengatan sinar matahari.

b. Lapisan Dermis

Lapisan ini ada di bawah lapisan kulit epidermis. Lapisan ini memiliki jaringan yang lebih tebal dibandingkan dengan lapisan kulit epidermis. Di dalam lapisan dermis terdapat beberapa jaringan, berikut ini adalah jaringan yang ada di lapisan dermis:

  • Lapisan ini memiliki pembuluh darah yang berfungsi untuk mengangkut zat-zat makanan untuk rambut kulit.
  • Di dalam lapisan kulit ini ada kelenjar keringat yang berfungsi utnuk menghasilkan keringat dari pori-pori kulit.
  • Bagian ujung syaraf lapisan ini terdapat korpuskulus pacini, korpuskulus meissners, korpuskulus ruffini, reseptor yang berfungsi untuk menghasilkan rasa nyeri dan yang terakhir adalah korpuskulus krause.
  • Kelenjar minyak yang berfungsi sebagai penghasil minyak. Minyak ini berfungsi untuk membuat rambut terasa lembab dan menghindarkan dari kulit agar tidak kering.
  • Kantong rambut ada di jaringan kulit dermis. Tugas kantong rambut itu adalah untuk tempat pertumbuhan rambut dan pelekatan rambut.

c. Lapisan Bawah Kulit

Dalam lapisan ini ada jaringan lemak  yang berfungsi untuk menahan suhu tubuh yang panas dan menjaga bagian dalam tubuh dari terkena benturan.

Proses Pengeluaran Keringat Oleh Kulit

Setiap hal yang dialami oleh tubuh manusia pasti ada prosesnya sendiri-sendiri. Manusia setiap harinya akan mengelurkan keringat sebanyak 225cc. Keringat yang dihasilkan oleh kulit berasal dari kelenjar keringat ayang ada di lapisan kulit dermis, kelenjar keringat tersebut tersebar di seluruh jaringan kulit dermis.

Berikut ini hal-hal yang berhubungan dengan proses pengeluaran keringat oleh kulit yang harus diketahui :

  • Pengeluaran keringat yang ada di tubuh manusia dipengaruhi oleh hipotalamus. Hipotalamus merupakan sistem yang ada di syaraf pusat yang berfungsi untuk mengatur suhu tubuh badan manusia yang menghasilkan enzim bradikinin.
  • Enzim bradikinin bermanfaat untuk mempengaruhi fungsi dari kelenjar keringat yang ada di lapisan dermis kulit.
  • Fungsi kelenjar keringat juga banyak dipengaruhi oleh suhu di lingkungan sekitarnya dan juga suhu pembuluh darah. Suhu pembuluh darah juga akan berpengaruh untuk pengeluaran keringat yang ada di dalam tubuh manusia. Jika suhu lingkungan tinggi, maka suhu pembuluh darah juga tinggi sehingga bisa merangsang terhadap hipotalamus.
  • Rangsangan yang diterima oleh hipotalamus akan mempengaruhi kelenjar keringat untuk bisa melakukan penyerapan terhadap air, garam, urea dan berbagai macam zat sisa metabolisme tubuh manusia.

Alasan Orang Berkeringat

Berkeringat tanpa kita sadari bermanfaat untuk tubuh manusia itu sendiri, sayangnya banyak orang yang tidak sadar dengan hal tersebut. Berikut ini adalah pentingnya keringat bagi tubuh manusia :

  • Keringat bisa berguna untuk menjaga suhu tubuh tetap – Hal itu dikarenakan jika suhu tubuh menagalami kenaikan maupun penurunan beberapa derajat saja dari suhu normal bisa menyebabkan tubuh terkena bahaya.
  • Berkeringat bisa membuat suhu tubuh menjadi dingin – Kelenjar keringat bisa menghasilkan keringat yang menguap di atas permukaan kulit, penguapan inilah yang akan mendinginkan suhu panas tubuh seseorang. Cara pendinginannya adalah dengan memindahkan panas yang ada di pembuluh darah manusia ke kulit dan juga udara yang ada di sekitar manusia tersebut.

Faktor-Faktor Pemicu Keringat

Keringat tidak bisa muncul dengan sendirinya, keringat bisa muncul karena ada faktor pemicunya. Berikut ini adalah faktor-faktor yang bisa digunakan sebagai pemicu munculnya keringat di dalam tubuh manusia:

1. Aktifitas Tubuh Meningkat – Tubuh yang memiliki peningkatan aktifitas bisa memicu munculnya keringat di permukaan kulit, hal itu dikarenakan aktifitas yang meningkat bisa memicu kelenjar keringat untuk mengeluarkan keringat.

2. Suhu Lingkungan Meningkat – Seperti saat ini dimana cuaca panas dan terik produksi keringat akan lebih banyak dibandingkan biasanya. Hal itu dikarenakan suhu lingkungan yang panas bisa membuat suhu tubuh juga panas, jika suhu tubuh panas akibatnya adalah akan terjadi rangsangan terhadap hipotalamus.

3. Emosi – Emosi yang meningkat dan tidak stabil bisa memicu pengeluaran keringat di dalam tubuh. Saat seseorang gugup, emosi dan lain sebagainya bisa mudah berkeringat dikarenakan emosi bisa memicu terjadinya hipotalamus.

Paru-Paru

Paru-paru merupakan organ vital pada manusia, hal itu dikarenakan paru-paru memiliki fungsi yang penting untuk tubuh manusia. Paru-paru memiliki fungsi untuk sebagai berikut ini:

  • Mengatur pertukaran O2 dan juga CO2. O2 dibutuhkan oleh tubuh sedangkan CO2 tidak dibutuhkan oleh tubuh sehingga CO2 itu perlu dikeluarkan. Zat sisa metabolisme yang dikeluarkan oleh paru-paru merupakan zat sisa hasil pernafasan manusia berupa CO2 atau karbondioksida.
  • Paru-paru memiliki fungsi untuk menjaga asam basa di dalam tubuh agar seimbang. Jika terjadi asidosis atau kelebihan asam di dalam tubuh, paru-paru itu akan mengeluarkan karbondioksida yang sifatnya asam.

Proses Pengeluaran Karbondioksida Melalui Paru-Paru

Manusia belum tahu secara benar bagaimana paru-paru mengeluarkan karbondioksida dari dalam tubuh manusia. Berikut ini adalah proses pengeluaran karbondioksida yang dilakukan oleh paru-paru:

  • Karbondioksida akan diangkut melalui tahapan-tahapan secara berantai. Tahapan tersebut disebut dengan pertukaran klorida.
  • Pertukaran klorida memiliki mekasnisme berupa darah yang ada di bagian alveolus paru-paru akan mengikat oksigen.
  • Oksigen yang diikat tersebut akan diangkut ke dalam sel-sel jaringan.
  • Di dalam sel jaringan tersebut, darah juga akan mengikat karbondioksida yang dikeluarkan bersamaan dengan air. Karbondioksida dan air yang dikeluarkan oleh paru-paru itu dikeluarkan dalam wujud uap air.

Hati

Hati merupakan organ penting bagi manusia. Hati juga memiliki fungsi penting bagi organ tubuh manusia. Berikut ini adalah fungsi hati manusia yang perlu kita ketahui :

a. Penghasil Getah Empedu – Fungsi hati yang pertama adalah penghasil getah empedu. Getah empedu tersebut merupakan hasil metabolisme dari perombakan darah merah di dalam tubuh manusia. Getah ini sebenarnya ditampung oleh kantung empedu setelah itu getah itu akan disalurkan ke bagian usus 12 jari. Getah empedu memiliki dua komponen sebagai penyusunnya yaitu garam empedu dan juga zat warna empedu.

b. Menghasilkan Urea – Urea adalah zat sisa metabolisme yang harus dikeluarkan sebab jika tertimbun di dalam tubuh bisa menyebabkan racun bagi tubuh itu sendiri. Urea adalah zat sisa hasil metabolisme dalam perombakan protein.

Bagian-Bagian Ekskresi Pada Hati

Berikut ini adlaha bagian-bagian ekskresi pada hati manusia yang harus diketahui :

  1. Vena cava inferior.
  2. Penampang anterior.
  3. Penampang posterior.
  4. Ligamentum falsiform.
  5. Ligamentum triangular kiri.
  6. Lobus kaudatus.
  7. Lobus kiri.
  8. Ports hepatis.
  9. hepatica.
  10. porta.
  11. caudatus
  12. hepatica
  13. Lobus quadrates.
  14. Ligamentum teres.
  15. Ductus biliaris.
  16. Empedu.

Gangguan pada Alat Ekskresi Manusia

Pada alat ekskresi manusia yang memiliki peran penting masing-masing di dalam organ tubuh manusia juga memiliki keterbatasan yang tidak akan selalu bekerja secara maksimal. Pada alat ekskresi manusia juga memiliki gangguan-gangguan yang dapat menghambat jalannya untuk membantu proses pencernaan di dalam tubuh.

Berikut adalah beberapa gangguan pada alat ekskresi manusia :


1. Gangguan pada alat Ekskresi Ginjal Manusia

Alat ekskresi ginjal  termasuk organ vital bagi tubuh manusia sehingga tidak jarang jika organ itu memiliki gangguan mulai yang ringan sampai dengan yang berat. Berikut ini adalah berbagai macam gangguan yang bisa terjadi alat ekskresi ginjal pada manusia :

1. Gagal Ginjal – Gagal ginjal merupakan gangguan ginjal berat.  Jika ginjal sudah terserang, akibatnya ekskresi pada tubuh manusia mengalami gangguan. Ginjal pada penyakit gagal ginjal itu sudah tidak dapat berfungsi dengan baik atau malah sudah rusak. Ginjal yang sudah gagal dalam menjalankan fungsinya akan membuat ekskresi pada manusia terganggu sehingga di dalam tubuh manusia terdapat penumpukan cairan. Pengobatan gagal ginjal berupa cuci darah dan juga CAPD bisa berguna untuk menggantikan fungsi ginjal yang telah gagal tersebut, namun pengobatan itu harus dilakukan seumur hidup.

2. Batu Ginjal – Batu ginjal juga merupakan salah satu gangguan yang bisa terjadi pada alat ekskresi manusia. Batu ginjal bisa dihilangkan dengan berbagai pengobatan mulai mengkonsumsi obat yang bisa memecah endapan batu ginjal. Pengobatan batu ginjal yang terakhir adalah dengan teknik pembedahan, pembedahan itu dilakukan untuk mengambil endapan batu ginjal yang tidak bisa dipecahkan menggunakan obat-obatan.

3. Diabetes Insipidus – Diabetes merupakan gangguan ginjal ditandai dengan pengeluaran urin yang terlalu banyak dan tidak dapat dikontrol. Penyakit ini disebabkan oleh hormon ADH atau anti diuretic hormon dimana hormon itu memiliki pengaruh terhadap penyerapan kembali zat atau cairan yang akan dikeluarkan oleh ginjal. Kurangnya hormon ADH ini bisa menyebabkan orang yang terkena diabetes insipidus bisa mengeluarkan urin lebih banyak sampai 30 kali lipat.

4. Nefritis – Nefritis merupakan gangguan pada ginjal ditandai dengan infeksi ginjal. Infeksi itu akibat bakteri streptococcus sehingga protein yang seharusnya terserap oleh tubuh tercampur ke dalam urin manusia.

5. Diabetes Melitus – Diabetes ini merupakan gangguan ginjal karena ginjal tidak bisa menyerap glukosa ke dalam tubuh sehingga glukosa tercampur dalam urin. Tidak jarang urin orang yang menderita diabetes melitus akan dikeroyok oleh semut.

6. Uremia – Urea yang seharusnya keluar bersama urin justru tertimbun di dalam darah sehingga menyebabkan keracunan.


2. Gangguan Pada alat Ekskresi Kulit Manusia

Kulit meruakan organ vital bagi manusia, tanpa kulit organ manusia tidak bisa berjalan dengan sempurna. Berikut ini adalah gangguan kulit yang sering manusia alami:

1. Jerawat – Jerawat merupakan gangguan pada kulit yang disebabkan oleh produksi minyak yang berlebihan dan juga karena infeksi bakteri.

2. Kudis – Kudis adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh bakteri dan juga kuman.

3. Pruvitus Kutanea – Penyakit ini merupakan penyakit langka yang jarang terjadi pada manusia, penyakit ini ditandai degan munculnya rasa gatal di kulit akibat iritasi di bagian syaraf sensorik perifer.

4. Alergi – Penyakit alergi merupakan gangguan pada kulit yang disebabkan karena iritasi oleh makanan, minuman dan lain sebagainya. Biasanya penyebab alergi tersebut termakan atau tersentuh dengan kulit.

5- Ganren – Penyakit ini disebabkan oleh kulit yang mengalami kelainan. Kelainan itu disebabkan oleh sel-sel jaringan kulit yang mati akibat suplai darah yang buruk di pembuluh darah jaringan kulit.


3. Gangguan Pada Alat Ekskresi Paru-Paru

Berikut ini adalah gangguan yang bisa terjadi pada paru-paru manusia:

1. Asma – Asma merupakan gangguan pernafasan yang dilakukan paru-paru akibat adanya alergi oleh benda asing yang masuk ke dalam hidung.

2. Kanker Paru-Paru – Kanker merupakan kerusakan paru-paru yang disebabkan oleh gaya hidup tidak sehat seperti merokok, banyak menghirup debu asbes, kromium dan juga masih banyak lagi lainnya.

3. Emfisema – Gangguan ini disebabkan oleh alveolus yang mengalami pembengkakam sehingga saluran nafas menjadi sempit.


4. Gangguan Pada Alat Ekskresi Hati

Berikut ini adalah gangguan yang bisa terjadi pada hati manusia :

1. Penyakit Wilson – Penyakit ini adalah penyakit yang disebabkan oleh gen dimana kadar tembaga di dalam tubuh berlebihan sehingga fungsi hati menjadi terganggu.

2. Hepatitis – Hepatitis merupakan penyakit yang berbahaya sebab jika terlambat diatasi bisa menyebabkan kanker hati. Hepatitis ditandai dengan peradangan pada hati dan juga pembengkakan hati.

3. Sirosis – Sirosis adalah penyakit hati kronis sehingga membuat hati muncul guratan-guratan. Jika sudah terkena sirosis, hati tidak bisa berfungsi lagi.



Baca juga aritekel biologi lainnya yang masih berhubungan dengan organ tubuh manusia :

Sponsored Links

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Tuesday 03rd, November 2015 / 10:24 Oleh :
Kategori : Manusia