Sponsors Link

4 Dampak Positif Bioteknologi Di Bidang Kesehatan Terlengkap

Dampak positif bioteknologi di bidang kesehatan berkaitan dengan dampak bioteknologi terhadap lingkungan adalah adanya produk – produk yang dapat membantu untuk mempermudah proses penyembuhan diantaranya vaksin, antibiotik, dan lain – lain. Banyak bidang yang juga merasakan kebermanfaatan pada produk bioteknologi. Tidak hanya pada bidang pertanian, perikanan, industri, bahkan militer.

Bioteknologi ini juga banyak memiliki peluang untuk dikembangkan terutama pada bidang kesehatan yang kini banyak ditemukan penyakit yang belum dapat disembuhkan dengan total. Hal ini tentu menjadi tandangan dan kesempatan untuk melakukan inovasi agar memperluas kebermanfaatan. Berikut adalah hal – hal yang menjadi dampak positif dari jenis jenis bioteknologi.

1. Vaksin

Vaksin adalah salah satu karya dari hasil bioteknologi. Vaksin digunakan untuk melemahkan berbagai virus yang dapat merusak kesehatan pada masyarakat. Vaksin adalah produk inovasi yang akan membuat diri tercegah dari berbagai penyakit. Vaksin ini berupa virus yang telah melalui proses plemahan, kemudian dimasukkan ke dalam tubuh. Vaksin tersebut akan menstimulus tubuh untuk membentuk antibodi yang akan menyerang virus sehingga mengalami kematian.

Ini menjadi hal yang sangat penting agar tumbuh kenal dengan virus yang suatu saat memiliki kemungkinan untuk kembali menyerang pada tubuh. Vaksin juga dapat berupa kandungan organisme yang mati. Organisme tersebut yang dilemahkan sehingga terjadi proses pemurnian berupa protein diantaranya adalah virus. Sistem imun kemudian juga akan terbentuk saat produk ini dimasukkan ke dalam tubuh sebagai manfaat biologi di berbagai bidang.

Pada sistem kekebalan kemudian akan bekerja dengan cara mengenali gen asing, kemudian akan menghancurkannya, dan mengingatnya. Tubuh menjadi akan lebih siap saat melakukan pemberantasan virus yang kerap menyerang. Berikut adalah cara tubuh saat virus menginfeksi contoh tumbuhan berkeping dua.

  • Tubuh akan menetralkan bahan yang belum dapat memasuki sel.
  • Tubuh akan mengenali sel yang telah terinfeksi dan akan menghancurkan sel yang sedang terinfeksi.
  • Tubuh akan merasakan sakit yang ringan dilakukan karena

Hal ini sangat penting untuk dilakukan karena mencegah berbagai penyakit yang kerap banyak menyerang tubuh. Lingkungan yang sudah tidak baik juga akan dapat melemahkan imunitas tubuh.

  • Tuberkulosis
  • Rabies
  • Koleras
  • Tifus
  • Difteri
  • Tetanus

2. Antibodi

Antibodi adalah sebuah struktur yang telah diaktivasi oleh sel plasma sehingga akan berperan di dalam sistem imun manusia sebagaimana manfaat biologi di bidang makanan. Antibodi akan menentukan kemampuan tubuh untuk memproduksi struktus ini dalam aksi melawan benda asing yang masuk ke dalam tubuh. Antibodi akan berfungsi untuk menetralkan bagian tubuh sehingga dapat menghilangkan benda asing. Molekul pada antibodi akan membentuk proses peradangan. Hal ini akan membuat dua rantai menjadi ringan.  Ada beberapa kelas antibodi yang diketahui untuk membentuk sistem kekebalan yang ada di dalam tubuh.


3. Hormon

Hormon adalah pembawa pesan kimiawi yang akan merangsang suatu jaringan maupun suatu sel untuk melakukan kerja tertentu. Hal ini sangat penting bagi tubuh karena hormon akan membantu tubuh melakukan berbagai kinerja metabolisme. Hal ini juga hormon menjadi aktivator kinerja suatu proses fisiologis di dalam tubuh. Hormon kemudian akan beredar pada pengaturan metabolisme dan sebagai aktivasi baru. Jenis hormon begitu banyak dan akan disesuaikan fungsinya. Pada burung hormon akan mengatur saat terbang, masa perkawinan, dan lain – lain. Pada manusia juga hormon akan mengatur masa pubertas, masa kehamilan, dan masa melahirkan. Hormon mengatur berbagai perubahan yang terjadi di dalam tubuh.


Para hormon ini juga terjadi yang faktor regulasi. Pada faktor ini disusun dari senyawa yang bekerja untuk mengontol fungsi tubuh penting. Senyawa ini memiliki dua faktor regulasi yakni faktor pelepas dan faktor penghambat. Pada faktor yang antagonistik ini adalah hormon yang menyebabkan efek berlawanan diantaranya adanya glukagon dan hormon insulin. Pada saat itu akan ada kadar gula yang terdapat di dalam pankreas kemudian menjadi tinggi kadarnya. Dan saat ini telah berhasil adanya pembuatan hormon insulin. Hormon ini akan menyebabkan efek yang berlawanan. Penemuan hormon ini tentu menjadi solusi banyaknya penyakit diabetes yang berkembang di Indonesia, namun pencegahan tetap menjadi solusi terbaik.

4. Terapi Gen

Terapi gen digunakan untuk melakukan terapi pada orang yang memiliki penyakit keturunan. Terapi ini diketahui dapat menjadikan keturunan menjadi lebih baik dibanding dengan resiko pada kelainan bawaan. Gen yang beresiko kelainan akan diperbaiki dengan perlahan. Terapi gen ini sebaiknya dikonsultasikan kepada tenaga medis jika hendak melakukannya. Pada terapi ini juga dapat memperbaiki gen tubuh dan keturunan.

, ,




Oleh :
Kategori : Bioteknologi