Sponsors Link
     Sponsors Link

Sistem Muskuloskeletal Manusia dan Fungsinya

Sponsors Link

Sistem MuskuloskeletalSistem Muskuloskeletal ini memiliki komponen utama nya yaitu tulang dan jaringan ikat dimana didalamnya sebagai penyusun tubuh yang  terdiri dari kurang lebih 25 % berat badan dan 50 % terdiri dari otot. dari system ini juga difungsikan  sebagai penopang bentuk badan serta pergerakan tubuh manusia system ini terdiri dari tulang, sendi, otot rangka, tendon, ligament, dan jaringan-jaringan khusus yang menghubungkan struktur-struktur ini.

ads

Dari penyusun system muskulosketekal ini kita klasifikasikan dan juga kita amati struktur dari tulang ini agar lebih memahami penjelasan dari artikel ini berikut merupakan penjelasannya. (baca juga : Fungsi Laring )

Musculoskeletal atau Skeletal atau juga biasanya disebut sebagai system rangka ini tersusun atas tulang tulang yang mana tubuh manusia ini terdiri dari 206 tulang yang menyusun rangkanya. Bagian tulang yang terpenting adalah tulang belakang karena hal ini tulang belakang difungsikan sebagai penopang bentuk tubuh manusia.

Sehingga untuk lebih jelas nya anda bisa memperhatikan beberapa keterangan di bawah ini dengan sudah di lengkapi gmbaran – gambaran yang mudah untuk di pahami.

Komponen Sistem Muskuloskeletal

Berikut ini adalah beberapa komponen yang ada di sistem muskuloskeletal yang akan di jelaskan secara detail dan terperinci, yaitu :

1. Tulang

Merupakan suatu jaringan yang paling kerat, biasanya tulang disebut sebagai alat gerak pasif yang mana isi dari jaringan ikat hamper 50 % adalah air dengan sissanya adalah bagian bagian yang padat. Struktur dari tulang ini diselimuti oleh membrane periostreum yang berfungsi untuk memberikan nutrisi pada tubuh. Berbicara mengenai membrane periostreum, maka ini membrane ini masuk kepada jenis tulang dewasa.Tulang muda dengan tulang dewasa sedikit memiliki perbedaan.

Berikut merupakan struktur untuk tulang dewasa yang terdiri atas :

  • Periosteum : fungsi dari periosteum ini sendiri yaitu sebagai jaringan ikat untuk melakukan  penebalan tulang serta melakukan perbaikan pada faktur. tulang ini letaknya sangat melekat pada tulang bagian terluarnya.(baca juga : Proses Pembentukan Tulang )
  • Substantia compacta : sebagai jaringan ikat Substantia compacta letaknya pada lapisan terluarnya yaitu pada bagian tulang yang keras serta padat.
  • Substantia spongiosa : jenis struktur pada tulang dewasa ini untuk menahan berat serta tekanan yang ada pada tubuh manusia. Bentuknya trabecular yang letaknya ada pada bagian dalam tulang.
  • Cavitas medularis : jenis ini memiliki isi berupa medulla osseum yang mana jenis ini juga sebagai pembentuk darah yang dalam prosesnya dibagi menjadi 2 macam yaitu :
    • Intramembranosa

Jenis osifikasi ini disebut sebagai osifikasi primer karena penulangan jenis ini hanya dapat terjadi sekali atau penulangan ini terjadi secara langsung, tempat terjad dari osifikasi ini adalah di jaringan ikat yang ada sejak tahap fetus.Pada proses ini umumnya terjadi pada pembentukan tulang pipih pada tengkorak manusia dan juga pada rahang, maksila serta pada tulang klavikula yang mana di bentuk bukan dari kartilago ( tulang rawan ) melainkan dari jaringan mesenkim yang mana merupakan bagian dari lapisan mesoderm yang dapat berkembang menjadi jaringan ikat serta darah.(baca juga : Fungsi Tulang Belikat )

    • Intrakartilagenosa

Proses pembentukan tulang (osifikasi ) dari yang lunak atau tulang rawan (kartilago ) menjadi tulang  keras . Proses ini jaringan mesenkim akan dideferensiasikan menjadi tulang rawan yang kemudian akan di rubah menjadi jaringan tulat. Dalam aktivitasnya osteobas utuk osifikasi jenis ini sangat aktif sekali untuk membelah yang kemudian berada pada bagian tengah di tulang rawan. Sel sel dari osteoblast ini mengelilingi saluran havers (saluran yang berisi pembuluh daraah kapiler arteri,vena dan yang lainnya ) kemudian menempati jaringan pengikat yang letaknya ada pada sekelilingnya.

Sponsors Link

Selain mengetahui tentang struktur pada tulang, disini juga akan ditampilkan faktor faktor yang mempengaruhi pembentukan dan reabsorpsi tulang.

  • Vitamin D

Vitamin D ini memberikan jumlah kalsium di dalam darah kita  dengan cara melakukan penyerapan kalsium secara meningkat pada saluran pencernaan. Selain kelebihannya untuk meningkatkan jumlah kalsium,vitamin D juga menyebabkan deficit mineralisas dan patah pada tulang.(baca juga : Sistem Peredaran Darah Pada Manusia)

  • Hormon parathyroid dan kalsitonin

Yaitu merupakan suatu hormone utama yang digunakan untuk mengatur jumlah kalsium di dalam darah, salah satu caranya yaitu  dengan  melakukan pemindahan kalsium dari tulang. Selain itu juga hormone parathyroid ini dapat mempercepat mobilisasi kalsium serta pembentukan kista pada tulang sedangkan untuk  kalsitonin itu sendiri mampu untuk melakukan penimbunan dalam tulang. Prinsip dari hormone parathyroid serta kalsitonin sendiri beriringan jika hormone parathyroid kelebihan dalam melakukan peningkatan jumlah kalsium maka kalsitonin itu sendiri akan melakukan penimbuhan atas kelebihan yang diproduksi oleh parathyroid.

  • Peredaran darah

Sering kita melihat orang yang terkena osteoporosis. Mengapa itu bisa terjadi? Hal ini terjadi karena tulang pada bagian osteogenesis nya mengalami penurunan sebagai penyebab utama osteogenesis menurun karena kekurangan pasokan darah untuk tulang.  Untu itu peredaran darah juga sangat diperlukan untuk proses kepadatan pada tulang, untuk keadaan normal tulang akan mengalami pembentukan serta absorpsi secara seimbang karena tulang akan memberikan tekanan dan juga mencegah patah tulang secara bersamaan. Hal ini berbeda sekali dengan anak anak yang lebih anyak mengalami proses pertumbuhan pada tulangnya dari pada absorpsi pada tulang.
baca juga : Proses Pembentukan Urine

2. Kartilago ( tulang rawan )

Kartilago tulang rawanJenis tulang rawan yang terdiri dari semua serat  yang sangat melekat pada gelatin dan melekat dengan sangat kuat tetapi dapat sangat mudah atau fleksibel dalam melakukan geraknya dan juga tidak bervasculer. Nutrisi yang berada di tulang rawan ini melalui proses yang disebut dengan proses difusi gel perekat yang akan sampai ke kartilago, bisa di lihat pada perichondium atau yang sering di sebut dengan serabut yang akan membentuk kartillago dengan cara melalui cairan sinovial.

Jumlah yang berada di serabut collagen yang ada juga di cartilage akan menentukan bentuk :

  • Fibrous
  • Hyaline
  • Elastisitas
  • Fibrous (Fibrocartilago)

Berikut adalah yang memiliki banyak serabut dan juga memiliki kekuatan untuk meregang. fibrus cartilage yang dapat menyusun intervertebralis articular (hyaline) cartilage sebagai berikut ini:

  • halus
  • putih
  • mengkilap
  • kenyal

Dalam pengertian di atas sehingga dapat digunakan sebagai pembungkus untuk persendian sehingga dapat berfungsi sebagai bantalan. Cartilage yang elastis juga memiliki beberapa serat yang berada di telinga bagian luar.

3. Ligamen

Ligament atau kata lainnya adalah sumplay  yaitu merupakan seraut serabut yang menyusun jaringan ikat yang dapat untuk menghubungakan antara ujung tulang dengan mempertahankan stabilitas. Untuk mempertahankan strukturnya  pada jaringan lunak tempat Ligament melekat.
baca juga : Sistem Gerak Pada Manusia

4. Tendon

Yaitu jaringan penghubung  yang menghubungkan antara serabut fibrous dengan aperiosteum yang mana tendon ini memiliki ciri sebagai jaringan fibrous yang padat  yang merupakan ujung dari otot yang panjang yang menempel pada tulang, jaringan ini juga menyelubungi tendon terutama pada bagian pergelangan kaki serta tumit. Fungsi dari tendon itu sendiri yaitu yaitu sebagai penghubung yang menghubungkan jaringan satu dengan yang lainnya yang menjamin pergerakan yang mudah dilakukan oleh tubuh.

5. Fascia

Jaringan permukaan yang letaknya dibawah kulit dengan ciri ciri  jaringan penyambungnya berbentuk longgar, jaringan ini juga disebut juga sebagai jaringan pembungkus tebal karena jaringan ini digunakan sebagai pembungkus beberapamacam jaringan seperti otot, saraf dan pembuluh darah.

6. Bursae 

Sistem Muskuloskeletal yang selanjutnya yaitu Bagian dari jaringan ikat yang mana letak tempatnya pada kantong kecil yang dapat digunakan pada bagian atasnya dari organ atau jaringan yang bergerak pada tempat dimana kantong kecil itu berada . Kantong kecil ini dibatasi oleh membrane synovial terutama cairan sinovialnya yang berfungsi sebagai bantalan pada bagian bagian yang bergerak. Untuk contoh dari bursae itu sendiri adalah antara tulan dengan kulit serta antara tulang dengan tendon .
baca juga : Fungsi Hati Dalam Tubuh Manusia

7. Jaringan Penyambung

Jaringan penyambung atau juga jaringan ikat memiliki komponen yang disebut sebagai matriks. Di dalam sel sel jaringan ini memiliki bentuk yang tidak beraturan,sitoplasma yang bergranula serta inti dari jaringan ikat ini menggelembung.pada jaringan ikat memiliki fungsi  sebagai pembentuk organ organ  di bagian dalam seperti kelenjar limfa,sumsum tulang belakang serta hati selain fungsi yang tadi jaringan ikat juga memiliki fungsi yang khusus sebagai penimbun lemak di dalam sitoplasma selain itu juga sebagai lamina elastika interna dan  eksterna pada  arteria  tipe  elastin.

8. Otot 

Sebagai alat penggerak yang aktif yang dapat menggerakan tulang. Otot ini difungsikan sebagai alat yang memiliki kelenturan tersendiri dima jika seseorang ini duduk maka otot otot akan mengikuti,menstabilkan serta memperkuat sendiri yang sangat berhubungan ketika sedang duduk.otot otot ini memiliki 3 jenis otot dimana diantaranya adalah

  • otot polos : otot yang bekerjanya diluar kehendak dari kita yang memiliki kontraksi yang bekerjanya secara lambat serta tidak mudah untuk lelah. Otot jenis ini biasanya berada pada saluran pernapasan,saluran pencernaan,saluran reproduksi dan yang lainnya.
  • otot lurik : otot ini memiliki kebalikan dengan otot polos. Selain yang sudah dijelaskan pada otot polos,otot lurik ini memiliki bentuk memanjang, silindris dan ujung tumpul.
  • otot jantung : sedangkan untuk otot jenis ini memiliki perbedaan dari keduanya yaitu memiliki berbentuk yang memanjang,selain itu juga memiliki bentuk yang silinder,memiliki garis yang melintang, memiliki discus interkalaris adalah pertemuan dua sel yang tampak gelap jika dilihat dengan mikroskop.

Pada dasarnya otot ini memiliki fungsi kerja yang sama walaupun berbeda beda  cirinya.

Klasifikasi Tulang  Berdasarkan Bentuk

KLASIFIKASI TULANGBerdasarkan bentuknya maka tulang bisa diklasifikasikan sebagai berikut ini :

  • Os longum : Jenis tulang ini memiliki panjang serta lebar yang tidak sepadan, jenis tulang ini lebih dominan untuk melakukan pemanjangan pada tulang. Contoh tulang jenis ini adalah :
    • Humerus
    • Radius
    • Phalanges.
  • Os breve :  berbeda dengan os longum, jenis tulang ini memiliki panjang serta lebar yang seimbang yang mana ini disesuaikan dengan fungsinya pada kerangka tubuh. Contoh jenis tulang ini adalah :
    • Ossa carpi
    • Ossa tarsi
  • Os planum :  jenis tulang ini bukan lagi polos dengan memanjang maupun melebar tetapi jenis tulang ini memiliki bentuk pipih. Contoh dari jenis tulang ini adalah :
    • costae
    • scapula
    • sternum.
  •  Os irregulare : jenis tulang ini berbeda dari yang lainnya jenis tulang ini tidak beraturan bentuknya, untuk contoh dari tulang jenis ini adalah :
    • coxae
    • os sphenoidale.
  • Os pneumaticum  : untuk jenis ini tulangnya berada di dalam rongga udara atau dengan bahasa biologinya disebut sinus . Contoh untuk tulang jenis ini adalah :
    • os frontale
    • os ethmoidale
    • os maxillare.
Sponsors Link

Kerangka

Tubuh kita dapat berdiri tegak  karena adanya kerangka yang dapat memberikan bentuk pada tubuh . tulang ini terdiri dari mineral yaitu kalsium serta fosfot. Selain itu juga terdiri dari protein yang berbentuk kolagen ( zat yang menyebabkan tulang mempunyai sifat yang lentur).

Bagian bagian pada tulang manusia yaitu :

  • Rangka kepala

Pada tulang ini berfungsi sebagai pelindung bagian yang terpenting yang ada di dalam kepala seperti otak. Untuk bagian otak yang mana di dalamnya terdiri dari 1 tulang dahi,2 tulang ubun ubun,1 tulang kepala belakang,2 tulang baji,2 tulang tapis dan juga belibis sedangkan sebagai perlindungan yang lainnya adalah tulang pada bagian muka.

  • Rangka badan

Susunan rangka pada bagian tubuh dimulai dari leher sampai dengan panggul.untuk bagian tulang belakang ini berbentuk ruas ruas yang meliputi ruas tulang leher,tulang punggung,tulang pinggang,tulang selangkang serta tulang ekor. Sedangkan untuk bentuk tulang yang lainnya adalah tulang dada (sebagai pelindung untuk organ yang ada dibagian dada seperti jantung dan paru paru),tulang rusuk(sebagai penghubung antara tulang dada dan tulang belakang),tulang gelang bahu(karena sebagai penghubung tulang tangan serta dada maka letaknya ada pada bagian atas dada di sebelah kiri dan juga kanan).

  • Rangka anggota gerak

Pada rangka jenis ini difungsikan sebagai pembantu untuk melakukan gerak yang terdiri dari gerak atas dan juga gerak bawah.

Fungsi dari System Musculoskeletal

  • Memberikan bentuk tubuh

Manusia tanpa adanya bentuk tubuh maka tidak akan bisa berjalan atau melakukan gerak apapun secara sempurna karena tidak mempunyai bentuk tubuh sehingga tidak bisa mengetahui kelebihan dan kelemahan yang ditampilkan. Untuk itu adanya system musculoskeletal ini sebagai pemberi bentuk .

  • Penyangga Berat Badan

System musculoskeletal ini sangat membutuhkan sekali tulang belakang, hal ini dengan tujuan untuk digunakannya sebagai penyangga berat badan agar tubuh dapat dengan  mudah di atur kesesuainnya.

  • Tempat penyimpan mineral kalsium dan fosfor

System musuloskeletal ini digunakan sbagai tempan untuk menyimpan kelebihan kalsium serta fosfor yang ada di dalam tubuh, Apabila di dalam tubuh kita kekurangan kalsium maupun fosfor maka system ini akan melepaskan mineral yang disimpannya.(baca juga : Fungsi Asetilkolin )

  • Melindungi organ penting

Sebagai perlindungan system ini dapat melindungi organ organ penting seperti tulang tulang  tengkorak yang melindungi otak, jantung serta paru paru akan dilindungi oleh tulang dada ( cavuum thorax ) . tulang dada ini dibentuk oleh tulang iga ( kostae ).

  • Sebagai alat gerak pasif

Sebagai alat yang difungsikan sebagai alat gerak pasif maka system musculoskeletal ini tidak melakukan sesuatu apapun kecuali adanya gerakan dari luar yang artinya system ini digerakan oleh komponen yang lain. Dalam hal ini otot  difungsikan untuk dapat menggerakan system atau rangka ini, otot ini juga melekat pada rangka ini selain melekat otot ini digunakan untuk bekerja pada rangka tersebut.

  • Memproduksi sel darah

Di dalam tubuh kita lebih tepatnya lagi yaitu pada sumsum tulang ini digunakan sebagai tempat untuk pembentukan darah, istilah haematopoiesis digunakan sebagai tempat untuk pembentukan darah, dalam rangka kita pembentukan darah lebih tepatnya berada pada tulang pipih seperti tulang dada ataupun tulang costae.

baca juga :

Diatas merupakan penjelasan mengenai Sistem Muskuloskeletal yang mana system ini memiliki peran yang penting terhadap tubuh manusia seperti salah satunya adalah sebagai penopang berat tubuh, hal ini dimaksud kan untuk memberikan bentuk atau juga bisa disebut sebagai penegak untuk badan sehingga kita dapat dengan mudah untuk melakukan suatu gerakan.

Sponsored Links

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , , , , ,
Post Date: Tuesday 11th, April 2017 / 03:09 Oleh :
Kategori : Manusia

Our Sponsors