Sponsors Link
     Sponsors Link

Anatomi Daun Dikotil dan Monokotil

Sponsors Link

Anatomi daun pada umumnya mempunyai warna hijau yang menjadi ciri khas dari daun itu sendiri. Mengapa daun kebanyakan memiliki warna hijau? Warna hijau yang dihasilkan dari daun ini berasalal dari zat hijau daun yang biasa dikenal dengan nama klorofil. Warna hijau ini mempunyai peran penting dalam menangkap energi yang dihasilkan oleh matahari untuk mendukung proses fotosintesis (proses memasak makanan).

ads

Baca juga :

Anatomi Daun

anatomi-daunDaun merupakan salah satu bagian dari tumbuhan yang bisa dikatakan sebagai organ penting untuk mendukung kelangsungan hidup tumbuhan itu sendiri. Mengapa demikian?

Tumbuhan merupakan makhluk hidup autotrof obligat yang memenuhi keperluannya sendiri dengan menggunakan energi melewati proses konversi dari cahaya matahari sehingga menjadi energi kimia.

Sama halnya dengan tumbuhan dikotil, tumbuhan monokotil juga membutuhkan daun untuk kelangsungan hidupnya. Karena memang daun sangat berperan aktif dalam membantu mengubah unsur – unsur hara sehingga bias menjadi makanan. Namun taukah anda apa yang menjadi perbedaan mendasar antara daun dikotil dan juga daun monokotil?

Pada artikel kali ini akan membahas mengenai anatomi daun, yuk kita simak bersama – sama penjelasannya!

Struktur anatomi daun monokotil dan dikotil

Struktur anatomi secara umum bisa dilihat dari bagian luar dan bagian dalam dari daun. Dalam kehidupan sehari-hari anatomi daun bisa dibedakan menjadi 2, yakni anatomi daun monokotil dan juga anatomi daun monokotil.

1. Struktur Anatomi Daun Bagian Luar

Pada daun pun terdapat kategori daun sempurna. Daun dikatakan sempurna apabila terbentuk dari 3 bagian berikut ini yakni, bagian pelepah daun yang digunakan untuk menempelnya daun pada batang, bagian tangkai daun yang digunakan untuk penghubung antara pelepah dengan bagian daun, dan yang terakhir adalah helaian daun itu sendiri.

Pada dasarnya daun mempunyai bentuk membulat dilengkapi dengan suatu variasi menjari dan juga memanjang, kemudian bentuk ekstremnya sendiri panjang meruncing. Bagian permukaan daun bisa saja ditumbuhi oleh rambut yang halus dan kecil.

Di antara bagian tangkai daun dan juga pangkal daun kadang ditemukan hiasan daun penumpu. Adalagi ditemukan hiasan lidah – lidah ligula di bagian pelepah dan juga perbatasan helai pada daun tumbuhan rumput – rumputan. Daun pada tumbuhan sukulen bisa digunakan juga untuk melakukan penyimpanan air.

Klorofil membuat warna daun menjadi hijau. Klorofil merupakan senyawa pigmen yang mempunyai peran dalam melakukan seleksi terhadap panjang gelombang cahaya, selanjutnya energi yang digunakan diperoleh dari proses fotosintesis.

Selain itu daun juga mempunyai jenis senyawa pigmen lainnya seperti contohnya zat karoten yang menimbulkan warna jingga, zat xantofil yang menimbulkan warna kuning, zat antosianin yang menimbulkan warna merah, biru dan juga ungu (dipengaruhi oleh derajat keasaman).

Baca juga :


2. Struktur Anatomi Daun Bagian Dalam

Berikut ini penjelasan mengenai struktur anatomi daun yang terdapat di bagian dalam serta fungsi yang dimiliki :

  • Epidermis

Bagian ini pada daun merupakan bagian sel yang hidup di area palin luar dari daun. Jaringan ini dibedakan menjadi 2 bagian yakni bagian epidermis atas dan juga bagian epidermis bawah.

  • Jaringan Mesofil

Jaringan ini dibedakan menjadi dua bagian meliputi jaringan tiang (sering disebut sebagai jaringan palisade) dan jaringan bunga karang (sering disebut sebagai jaringan spons). Jaringan tiang mempunyai banyak kandungan kloroplas yang digunakan untuk membantu dalam proses memasak makanan.

Ciri – ciri yang bisa dilihat dari jaringan tiang ialah terdapat sel – sel yang mempunyai bentuk silinder dan juga susunannya terlihat sangat rapat. Sedangkan jaringan bunga karang terlihat lebih berongga jika dibandingkan dengan jaringan tiang. Peran utamanya ialah digunakan untuk tempat penyimpanan semua cadangan makanan yang ada.

  • Berkas Pembuluh Angkut

Berkas pembuluh angkut dibedakan menjadi dua bagian meliputi pembuluh kayu dan juga pembuluh tapis. Pembuluh kayu dikenal sebagai xilem yang mempunyai peran dalam mengangkut air dan juga mineral untuk dibawa ke bagian daun. Sedangkan pembuluh tapis dikenal sebagai floem yang mempunyai peran dalam menyebarkan hasil dari proses fotosintesis dari bagian daun ke seluruh bagian dari tubuh tumbuhan untuk menunjang pertumbuhan.

  • Stomata

Stomata mempunyai peran sebagai alat respirasi yang nantinya akan membantu mengambil gas CO2 yang ada di udara bebas dan selanjutnya akan digunakan untuk membantu proses fotosintesis yang menghasilkan gas O2. Letak dari stomata sendiri berada pada bagian epidermis bawah.

Baca juga :

3. Struktur Anatomi Daun Dikotil

Pada daun dikotil secara umum memiliki suatu jaringan kutikula yang mempunyai fungsi untuk meminimalisir proses terjadinya penguapan terhadap air melewati permukaan dari daun. Jaringan kutikula adalah hasil dari proses penebalan yang terjadi dari zat kutin yang letaknya pada bagian atas dan juga bawah permukaan daun.

Stomata yang ada pada bagian daun dikotil melapisi pemukaan daun bawah dan juga permukaan daun atas. Kelenjar daun dan juga rambut yang ada pada tumbuhan dikotil mempunyai fungsi sebagai media untuk pengeluaran. Urat daun mempunyai fungsi sebagai alat yang digunakan untuk transportaso zat – zat yang letaknya di bagian helai daun.

Mesofil merupakan salah satu bagian dari daun yang bisa ditemukan pada bagian lapisan epidermis bawah dan juga lapisan epidermis atas, dimana mesofil digunakan sebagai tempat untuk melakukan proses fotosintesis.

4. Struktur Anatomi Daun Monokotil

Secara umum daun monokotil dapat diketahui karena bentuk daunnya yang mirip dengan bentuk pita. Di bagian pangkal mempunyai lembaran yang digunakan untuk membungkus bagian batangnya. Kemudian posisi pada urat daunnya juga terlihat saling sejajar.

Jaringan epidermis dan juga kutikula letaknya terdapat pada bagian lapisan permukaan atas serta bagian lapisan permukaan bawah daun. Stomatanya bisa dilihat terletak secara berderet. Sedangkan bagian mesofil yang mempunyai fungsi dalam membantu membuat suatu zat makanan melewati proses fotosintesis terletak pada bagian cekungan antara urat dari daun.

Baca juga :

Berikut perbedaan secara umum yang mendasar antara anatomi daun dikotil dengan anatomi daun monokotil :

  • Pada daun dikotil ditemukan bagian mesofil yang letaknya di bagian antara lapisan epidermis atas dengan lapisan epidermis bawah. Sedangkan pada daun monokotil ditemukan bagian mesofil letaknya pada bagian cekungan antara urat pada daun.
  • Pada daun monokotil letak stomata bisa ditemukan secara berderet di antara bagian dari urat pada daun. Sedangkan pada daun dikotil, stomata ditemukan pada bagian permukaan atas dan juga permukaan bawah dari daun.
  • Mempunyai dua lapisan jaringan epidermis pada daun monokotil yang letaknya pada bagian permukaan bawah dan juga permukaan atas dari daun. Sedangkan satu lapis jaringan epidermis ditemukan pada daun dikotil, terdapat pengecualian pada tanaman karet.

Fungsi Utama Dari Daun

Secara umum daun memiliki peran dan ikut andil sebagai bagian dari tumbuhan yakni sebagai berikut :

  • Bisa dikatakan sebagai alat reproduksi yang bersifat vegetatif. Seperti contohnya ditemukan pada tanaman cocor bebek yang berkembang biak melalui tunas daun.
  • Daun digunakan sebagai tempat gutasi.
  • Daun digunakan dalam mendukung terjadinya proses transpirasi.
  • Daun mempunyai bagian yang disebut dengan stomata untuk digunakan sebagai organ respirasi.
  • Daun digunakan sebagai tempat aktivitas memasak makanan (fotosintesis). Pada jaringan parenkim palisade biasanya digunakan untuk proses fotosintesis tumbuhan dikotil. Sedangkan pada jaringan spons digunakan sebagai tempat fotosintesis tumbuhan monokotil.

Baca juga :

Dapat diambil kesimpulan bahwa artikel mengenai anatomi daun di atas yang diulas secara detail dan dikemas dengan menarik, diharapkan bisa membantu memudahkan anda dalam mempelajari serta memahaminya lebih dalam lagi.

Sehingga nantinya mungkin bias dijadikan referensi saat pembelajaran dan juga untuk menambah wawasan baru bagi anda. Sampai disini dulu ya artikel kali ini yang membahas mengenai anatomi daun. Semoga bermanfaat bagi sobat sekalian dan terima kasih sudah meluangkan sedikit waktunya untuk membaca artikel saya ini.

Sponsored Links

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Friday 18th, August 2017 / 02:25 Oleh :
Kategori : Tumbuhan