Sponsors Link

15 Bagian Bagian Mikroskop dan Fungsinya

Bagian Bagian MikroskopBagian bagian mikroskop yang perlu kita ketahui adalah sebagai berikut ini. Kita pasti sudah familiar dengan alat yang bernama mikroskop ini. Mikroskop sering digunakan sebagai alat meneliti sel sel atau benda mikro di laboratorium. Sejak dari pendidikan dasarpun kita sudah diperkenalkan dengan alat sederhana yang memiliki manfaat canggih ini. Mikroskop sangat membantu dalam pembelajaran atau ilmu pengetahuan.

Mikroskop yang paling sering digunakan dan dikenal luas adalah mikroskop yang menggunakan cahaya untuk memperjelas gambaran dari objek yang diamati. Tak senggan senggan biasanya demi mendapatkan pencahayaan yang bagus, harus mencari spot yang terang dan berpindah pindah tempat beberapa kali. Mikroskop memiliki bagian bagian penyusunnya agar bisa berfungsi dengan baik sesuai tujuannya. Agar lebih jelas, berikut ini merupakan penjelasan mengenai mikroskop dan bagian bagiannya beserta fungsinya.

Pengertian

Penemu awal mikroskop bernama Anthony Van Leewenhoek. Mikroskop merupakan alat bantu yang bisa digunakan untuk melihat atau memperbesar benda – benda yang memiliki ukurannya sangat kecil, mikro yaitu benda yang tidak akan bisa dilihat dengan mata telanjang. Benda benda kesil seperti misalnya sel, dapat dilihat dengan memperbesar ukurannya sampai berkali- kali lipat.

Benda bisa diperbesar dengan 40 kali, 100 kali, 400 kali, bahkan 1000 kali. Perbesaran pda mikroskop ini akan terus meningkat seiring berkembangnya jaman. Ilmu yang mempelajari tentang benda kecil yang diamati dengan mikroskop disebut mikroskopi. Jenis mikroskop dibedakan menjadi dua menurut jumlah lensanya yaitu monokular jika memiliki lensa satu atau binokuler jika memiliki lensa dua. Dan menurut jenisnya terdapat dua yaitu mikroskop cahaya dan mikroskop elektron.

baca juga :

Fungsi Mikroskop

Seperti yang sudah kita ketahui bahwa fungsi mikroskop adalah melihat benda benda kecil, namun berikut merupakan fungsi mikroskop lebih jelasnya. Fungsi utama dari mikroskop yaitu digunakan untuk melihat atau mengamati benda yang berukuran sangat kecil dan tidak bisa dilihat dengan mata telanjang.

Bagian Bagian Mikroskop

Agar lebih tahu tentang mikroskop, lebih baik mengenal bagian bagian pada mikroskop dan fungsinya. Bagian mikroskop dibagi menjadi dua bagian yaitu bagian optik dan bagian mekanik.

Bagian Optik

1. Lensa Okuler

Lensa okuler yaitu ada di ujung paling atas, digunakan untuk melihat objek melalui lensa. Lensa okuler berfungsi memperbesar bayangan dengan perbesaran 6 kali, 10 kali, atau 12 kali. Pada beberapa jenis mikroskop perbesarannya bisa lebih dari itu.

2. Lensa Objektif

Lensa objektif yaitu lensa yang paling dekat dengan objek. Terdapat tiga lensa objektid dengan perbesaran 10 kali, 40 kali, 100 kali atau juga ada yang 1000 kali pada jenis mikroskop terbaru. Saat menggunakan lensa objektif, perlu diberi minyak pelumas karena benda atau objek pada pembesaran 100 kali bisa sampai menempel atau bersentuhan dengan lensa. Untuk memperjelas gambaran benda, maka diberikanlah minyak pelumas atau minyak emersi.


3. Kondensor

Kondensor merupakan bagian yang bisa diputar naik turun berfungsi untuk memusatkan objek atau benda serta memperjelas cahaya yang dipantulkan oleh cermin.

4. Diafragma

Benda atau objek mikro biasanya diletakkan pada preparat atau lempengan kaya yang di jepitkan pada tatakan bawah lensa. Diafragma berfungsi mengatur seberapa banyak cahaya yang digunakan untuk melihat objek pada preparat.

5. Cermin

Cermin berada pada posisi bawah berbentuk bulat dan berfungsi menerima dan memantulkan cahaya ke arah preparat agar objek yang sedang diamati bisa terlihat jelas. Cermin bisa diarahkan ke segala arah untuk mendapatkan pencahayaan yang cukup terang.

Bagian Mekanik

1. Revolver

Revolver merupakan bagian yang digunakan untuk mengatur seberapa banyak perbesaran lensa yang diinginkan. Revolver bisa diatur dengan memutarnya sesuai dengan perbesaran yang tertera atau tertulis.

2. Tabung Mikroskop

Tabung mikroskop ini yang berbentuk panjang karena merupakan penghubung antara lensa objektif dan lensa okuler pada mikroskop.

3. Lengan Mikroskop

Lengan mikroskop merupakan tempat pegangan untuk pengamat. Lengan mikroskop ini untuk memberi kenyamanan bagi pengamat saat menggunakan mikroskop.

4. Meja Benda

Meja benda merupakan tatakan tempat objek atau preparat diletakkan. Pada meja tersebut terdapat penjepit di kanan dan kiri meja benda yang berfungsi untuk menjaga agar preparat tidak bergeser.

5. Makrometer

Makrometer merupakan bagian untuk menaikkan atau menurunkan tabung mikroskop secara cepat dengan tujuan memperjelas gambaran pada objek.

6. Mikrometer

Makrometer merupakan bagian untuk menaikkan atau menurunkan tabung mikroskop secara lambat dengan tujuan memperjelas gambaran pada objek.

7. Kaki Mikroskop

Kaki mikroskop merupakan bagian dasar yang menopang mikroskop secara keseluruhan, dan juga penyangga saat mikroskop akan dipindahkan. Pada umumnya kaki mikroskop ini berbentuk persegi empat.

8. Sendi Inklinasi

Pengatur sudut atau tegaknya mikroskop sesuai dengan kenyamanan pengamat. Sendi inklinasi ini bisa ditegakkan atau dibungkukkan tergantung kenyamanan pengamat dan disesuaikan dengan arah lensa okulernya.

baca juga :

Macam – Macam Mikroskop

Tahukah Anda terdapat jenis mikroskop yang berbeda – beda. Seiring berkembangnya jaman dan kebutuhan masyarakat untu meneliti, mikroskop semakin berkembang dengan tingkat kejelian yang lebih tinggi. Mikroskop dibedakan menjadi dua jenis berdasarkan sumber energi yang didapatkan. Berikut contohnya:

  1. Mikroskop Cahaya

Jenis mikroskop ini merupakan mikroskop yang memanfaatkan cahaya sebagai sumber energi. Mikroskop cahaya contohnya adalah yang biasa kita gunakan saat masih di bangku sekolah untuk pelajaran biologi. Sumber cahaya yang digunakan biasanya dari cahaya matahari, bisa juga dari cahaya lampu.

Mikroskop cahaya yang memiliki satu lensa ouler, dan ada juga yang memiliki dua lensa okuler. Perbedaannya adalah apabila dua lensa okuler, objek yang dilihat hanya mampu sampai panjang dan lebarnya saja secara satu sisi atau dua dimensi, sedangkan pada lensa binokuler benda dapat dilihat secara tiga dimensi yaitu panjang, lebar dan tinggi.

  1. Mikroskop Elektron

Mikroskop elektron memanfaatkan elektron sebagai sumber energi. Jenis mikroskop in imenggunakan magnet sebagai pengganti lensa. Mikroskop elektron lebih unggul daripada mikroskop cahaya dalam hal memperbesar objek bisa hingga jutaan kali. Mikroskop elektron ini juga dibedakan menjadi dua yaitu TEM (Mikroskop Transmisi Elektron) dan Mikroskop elektron Scanning yang dibedakan dari kemampuannya menggambarkan atau memperlihatkan benda atau objek lebih jelas.

Jenis mikroskop ini jarang digunakan sebagai alat pembelajaran di sekolah sehingga jarang ditemui. Mikroskop semacam ini mungkin digunakan oleh para peneliti profesional untuk mendapatkan gambaran objek yang jelas hingga jutaan kali lipa pembesaran.

baca juga :

Cara Penggunaan Mikroskop

Meskipun penggunaan mikroskop cukup mudah dan sudah bnyak dipelajari, tidak ada salahnya kita belajar tentang penggunaannya yang benar. Berikut merupakan cara menggunakan mikroskop cahaya dengan baik :

  1. Ketika ingin mengangkat atau memindahkan mikroskop misalnya ingin mendapat cahaya yang lebih diterang di tempat tertentu, peganglah lengan mikroskop dengan satu tangan dan tangan yang lain menopang bagian bawah mikroskop. Letakkan di tempat yang dekat dengan sumber cahaya. Pasanglah lensa okuler dan hadapkan tepat dengan kenyamanan Anda.
  2. Untuk mendapatkan penglihatan yang baik, Anda bisa memperkecil gambaran lensa yang searah antara lensa objektif dan lensa okuler. Dapatkan gambaran objek dengan perbesaran paling kecil terlebih dahulu untuk menilai kualitas gambaran objek secara keseluruhan. Baru perbesarlah sedikit demi sedikit dan sesuaikan agar terlihat lebih jelas.
  3. Putar putar cermin untuk mendapatkan pencahayaan yang cerah. Lihatlah melalui lensa okuler apakah medan atau area pengamatan sudah tampak terang atau belum. Jika sangat terang maka area pengamatan akan tampak putih, dan tampak suram ketika cahaya yang didapatkan kurang. Pastikan Anda mendapatkan cahaya yang baik agar tidak mempengaruhi hasil pengamatan. Cahaya yang digunakan bisa pantulan dari cahaya matahari atau cahaya lampu. Namun, biasanya cahaya matahari lebih cerah dan membuat objek lebih jelas.
  4. Letakkan preparat objek yang akan diamati di meja benda dan jepitlah sisi kiri dan kanannya agar tidak bergeser. Lakukan secara tepat sehingga cahaya bisa menembus kaca benda dan tampak objek terlihat dengan jelas.
  5. Anda bisa melakukan dua hal beriku ini untuk mencari fokus objek. (1) Perbesaran lemas : lensa okuler disetel pada perbesaran 5 kali dan lensa objektif 10 kali, hal ini menyatakan bahwa preparat diamati pada perbesaran 50 kali. Anda juga bisa memutar mutar makrometer untuk mendapatkan gambaran objek yang jelas. (2) Perbesaran kuat : lensa okuler dengan perbesaran 12,5 ditambah lensa objektif 60 kali memiliki arti bahwa pengamatan yang dilakukan dengan perbesaran 750 kali. Perbesaran ini sangat besar sehingga lensa bisa mendekat atau menyentuh preparat. Sehingga, preparat terlebih dahulu perlu ditutup dengan kaca penutup lalu kondensor dinaikkan sampai menyentuh kaca. Kaca pelapis ini berfungsi agar preparat tidak rusak karena bersentuhan dengan lensa mikroskop. Kemudian, Diafragma dibuka selebar lebarnya dan lensa objektif diturunkan sampai menyentuh kacca preparat. Untuk mendapatkan gambaran yang jelas, putar putar makrometer sampai terlihat objek dengan jelas.
  6. Setelah selesai menggunakan mikroskop, lebih baik menjaga kebersihannya sebelum disimpan yaitu dengan xylol.
  7. Simpan mikroskop di tempat yang kering dan bersih.

baca juga :

Penjelasan diatas sudah mencakup penjelasan mengenai mikroskop mulai dari bagian bagian mikroskop dan juga fungsinya. Selain itu cara penggunaan mikroskop yang baik juga diperlukan agar bisa digunakan dengan sesuai dan tidak mudah rusak. Mikroskop biasa digunakan sebagai alat untuk mengamati objek kecil sepert sel tumbuhan, lapisan epitel atau lapisan lapisan pada makhluk hidup.

Tujuan pengamatan melalui mikroskop ini adalah untuk mengetahui struktur sel atau media yang sedang diamati dan adanya batas batas dalam struktur tersebut yang bida mendeskripsikan fungsi dari jaringan yang diambil sampelnya. Pelajaran menggunakan mikroskop pun sudah diperkenalkan sejak  di sekolah dasar sebagai dasar pengenalan terhadap pengamatan atau penelitian.

Semoga artikel mengenai mikroskop ini bisa membantu menambah wawasan Anda mengenal bagian bagian mikroskop lebih baik.

, , , ,




Oleh :
Kategori : Biologi Dasar
Search

Our Sponsors


Dosen Talks

Kompas.com, Tempo.co, Kpu.go.id Menangkan 02 ?
Kurang Kredible Apa Web ini..!!