Sponsors Link
     Sponsors Link

Panca Indera Manusia – Cara Kerja dan Kelainan

Sponsors Link

Panca indera manusia merupakan organ vital bagi kehidupan manusia. Tanpa panca indera kehidupan manusia tidak akan terasa sempurna. Pengertian alat indera sendiri adalah organ-organ tubuh yang berfungsi untuk bisa mengetahui kondisi luar yang ada di sekitar. Alat indera disebut dengan panca indera sebab terdiri dari lima indera. Lima indera itu berfungsi untuk membantu dalam kehidupan manusia.

ads

Alat indera khususnya manusia terdiri dari lima macam indera yang melekat pada tubuh. Berikut ini adalah panca indera manusia yang melekat pada tubuh manusia :

Indera Penglihatan

Indera penglihatan adalah indera yang digunakan untuk melihat kondisi luar yang ada di sekeliling manusia. Indera penglihatan pada manusia adalah mata. Komponen penyusun mata terdiri atas kornea, iris, lensa, retina, badan bening dan juga syaraf mata. Berikut ini penjelasan tentang bagian bagian mata mata yang harus diketahui :

  • Kornea – Kornea disebut dengan selaput bening. Kornea yang termasuk dalam komponen mata memiliki fungsi sebagai penerus cahaya yang masuk ke dalam mata. Cahaya yang masuk ke kornea mata akan berakhir di bagian retina mata atau selaput jala mata.
  • Iris – Iris disebut dengan selaput pelangi. Iris ini letaknya di belakang kornea mata. Di tengah bagian iris mata terdapat celah. Celah yang ada di tengah iris itu disebut sebagai pupil.
  • Pupil – Pupil ini letaknya berada di belakang kornea mata. Fungsi dari pupil ini adalah sebagai pengatur banyaknya cahaya yang bisa masuk ke dalam mata. Hal itu dikarenakan mata tidak bisa menerima cahaya yang terlalu banyak atau berlebihan.
  • Lensa – Lensa juga merupakan bagian dari mata. Fungsi dari lensa mata adalah digunakan sebagai pembuat mata fokus pada cahaya yang masuk ke dalam mata. Pengfokusan mata itu berguna untuk membuat cahaya masuk tepat ke dalam retina. Mata yang tidak fokus bisa membuat cahaya masuk tidak tepat ke dalam retina. Cahaya yang bisa masuk tepat ke dalam retina bisa membuat objek yang dilihat mata bisa terlihat dengan jelas. Lensa akan memiliki daya akomodasi, daya tersebut adalah kemampuan mata untuk memipih dan mencembung.
  • Badan bening – Badan bening merupakan bagian mata yang berfungsi untuk meneruskan cahaya yang masuk melalui pupil mata.
  • Syaraf mata – Tanpa syaraf, mata tidak bisa berfungsi. Hal itu dikarenakan fungsi syaraf sama dengan fungsi syaraf lainnya. Yaitu sebagai penggerak organ mata. Syaraf mata bisa membuat mata untuk berkedip. Syaraf mata juga berfungsi untuk mengirimkan impuls ke bagian bagian otak. Semua syaraf panca indera akan terhubung ke otak, hal itu dikarenakan panca indera berpusat di otak sebab sistem jaringan pusat ada di otak.

Cara Kerja Indera Penglihatan Atau Mata

Mata untuk bisa berfungsi secara optimal ditentukan oleh cara kerja mata tersebut. Cara kerja mata dalam menangkap objek belum banyak diketahui oleh manusia. Berikut ini adalah cara kerja mata yang harus kita ketahui :

  • Saat lampu pada sinyal yang ada di syaraf mata terbentuk dan dikirimkan ke otak. Syaraf mata itu memberikan sinyal tentang adanya cahaya yang masuk dan juga kekuatan dari cahaya tersebut.
  • Bagian otak akan mengirimkan sinyal balik dan melakukan perintah terhadap otot yang ada di iris agar menyusut atau memipih.
  • Selain iris, bagian mata yang berkerja adalah bagian lensa. Lensa mata memiliki fungsi untuk membuat mata menjadi fokus agar cahaya bisa masuk tepat ke dalam retina yang ada di bagian belakang mata.
  • Otot di sekitar lensa mata bisa menangkap cahaya dari berbagai sudut dan dari jarak yang berbeda sehingga lensa itu bisa membuat cahaya berada tepat di bagian belakang retina.

Kelainan Padan Indera Penglihatan

Indera penglihatan merupakan indera yang sangat penting sebab kita bisa melihat indahnya dunia menggunakan mata. Sayangnya mata bisa terkena beberapa kelainan yang disebut juga dengan penyakit mata. Berikut ini adalah kelainan pada mata yang harus diketahui :

  • Rabun jauh – Merupakan penyakit mata yang diakibatkan oleh titik api di lensa mata yang terlalu cembung atau pendek. Titik api lensa adalah pertemuan dari sinar yang bisa dipecah oleh lensa. Pada penderita miopi, sinar akan masuk jauh di depan retina sehingga mata tidak bisa melihat objek yang letaknya jauh.
  • Rabun dekat –  Penyakit ini disebabkan oleh titik api lensa yang terlalu pipih. Titik api lensa jatuh berada di belakang retina sehingga penderita tidak bisa melihat benda-benda yang letaknya dekat.
  • Mata tua – Kelainan pada mata yang disebabkan oleh faktor usia sehingga daya akomodasi lensa mata menjadi berkurang. Penderita ini tidak bisa melihat benda yang letaknya dekat dan penderita tidak bisa melihat benda yang letaknya jauh dengan jelas.

Indera Pendengar

Indera manusia yang lainnya adalah manusia memiliki indera pendengaran berupa telinga. Telinga berjumlah sepasang namun telinga manusia terdiri dari tiga bagian. Bagian bagian telinga itu adalah bagian telinga luar, bagian telinga tengah dan yang terakhir adalah bagian telinga dalam. Berikut ini penjelasan tentang bagian telinga yang harus kita ketahui :

  • Telinga luar – Bagian telinga yang bisa terlihat adalah bagian telinga luar. Telinga luar tersusun atas daun telinga, lubang telinga dan juga saluran telinga luar. Fungsi dari bagian telinga luar adalah menangkap getaran suara yang ada di sekitar manusia.
  • Telinga tengah – Telinga tengah ini adalah bagian telinga yang berada di antara telinga luar dan juga di bagian telinga dalam. Telinga tengah ini tersusun atas gendang telinga, tulang pendengaran dan juga saluran Tulang pendengaran terdiri dari beberapa bagian, bagian tulang pendengaran telinga itu terdiri dari tulang martil, tulang landasan dan juga tulang sangurdi. Fungsi gendang telinga dan tulang pendengaran bisa bergetar. Untuk saluran eustachius berfungsi sebagai penghubung rongga telinga dan juga rongga mulut.
  • Telinga dalam – Bagian telinga dalam juga terdiri atas beberapa bagian. Telinga dalam terdiri atas tingkap jorong dan juga ada bagian rumah siput. Telinga dalam ini berfungsi sebagai penerus rangsangan suara yang diterima ke bagian otak.

Cara Kerja Indera Pendengar

Setiap indera memiliki cara kerjanya masing-masing. Agar bisa menjalankan fungsinya, setiap bagian dalam organ tersebut haruslah dalam kondisi yang baik. Berikut ini adalah cara kerja indera pendengar atau telinga yang harus kita ketahui :

  • Getaran suara pertama kali akan ditangkap oleh bagian daun telinga. Fungsi daun telinga adalah untuk  mengarahkannya menuju ke saluran telinga.
  • Getaran suara akan diteruskan ke bagian gendang telinga kemudian getaran itu menuju ke telinga bagian tengah.
  • Getaran suara juga diteruskan oleh tulang-tulang bernama sangurdi ke bagian jendela rumah siput.
  • Rumah siput yang telah menerima getaran suara tersebut akan menghantarkan getaran tersebut menggunakan cairan yang memenuhi rumah siput, sehingga getaran itu bisa ditangkap sel syaraf rambut getar dimana sel syaraf rambut getar itu juga ada di dalam rumah siput.
  • Sel syaraf rambut getar inilah yang bisa mengirimkan sinyal getaran suara ke bagian syaraf pendengaran.
  • Syaraf pendengaran yang ada di telinga itu akan mengirimkan sinyal ke otak.
  • Otak itulah yang akan mendeteksi sinyal yang diberikan oleh syaraf pendengar dan menjadikannya sebagai sensasi bunyi.

Kelainan Pada Indera Pendengar

Indera pendengar pun bisa mengalami kelainan, kelainan yang ada pada telinga tersebut dihubungkan dengan penyakit telinga. Berikut ini penyakit telinga atau kelainan telinga yang bisa dialami :

  • Luka telinga – Telinga juga bisa mengalami luka. Luka itu bisa ada di bagian luar telinga maupun di bagian dalam telinga. Telinga yang luka biasanya akan mengeluarkan nanah. Penyakit yang disebabkan oleh infeksi akan bersifat permanen dan untuk penyembuhannya diperlukan bantuan dokter THT untuk melakukan pemeriksaan.
  • Kotoran telinga – Kotoran telinga juga bisa menjadi penyebab kelainan pada telinga. Kotoran telinga yang menumpuk bisa menghambat getaran suara ditangkap oleh gendang telinga. Pendengaran pun bisa terganggu akibat kotoran telinga yang menumpuk tersebut.
  • Perikondritis – Kondisi ini adalah suatu kondisi dimana telinga terinfeksi oleh serangga. Telinga yang terinfeksi oleh serangga ada di bagian tulang rawan atau di bagian telinga luar.

Indera Pembau

Indera pembau pada manusia adalah hidung,  Hidung adalah alat indera yang berada di samping organ pernafasan manusia. Hidung disebut sebagai indera pembau sebab di dalam hidung ada syaraf pembau yang bisa digunakan untuk menangkap bau. Hidung bisa menerima rangsangan berupa bau dimana rangsangan itu akan diteruskan ke otak. Hidung juga bisa berfungsi secara tidak normal, hidung yang berfungsi secara tidak normal tidak mampu mencium bau, ketidak normalan tersebut disebut dengan anosmia.  Penyebab anosmia adalah adanya penyumbatan yang terjadi di bagian rongga hidung, penyumbatan rongga hidung itu bisa disebabkan oleh pilek, polip, gangguan syaraf pembau yang ada di hidung dan juga tumor. Berikut ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan hidung :

  • Menurut anatomi tulang manusia, hidung adalah sesuatu yang menonjol. Hidung juga digunakan sebagai istilah untuk memperlihatkan ujung dari sesuatu misalnya saja adalah hidung pesawat terbang.
  • Untuk hidung yang mancung, hidung adalah bagian wajah yang menonjol.
  • Hidung memiliki fungsi sebagai organ pencernaan, menyaring udara yang masuk ke hidung, menghangatkan udara yang disaring oleh hidung dan juga bermain dalam peran resonansi suara.
  • Hidung juga termasuk organ sensorik pada tubuh manusia. Sensor yang bisa ditangkap oleh hidung adalah bau entah itu bau kimia dan juga bau gas.
  • Bagian-bagian hidung antara lain adalah rambut hidung yang berfungsi sebagai penyaring udara, kumpulan dari syaraf pembau yang berfungsi untuk menangkap bau, selaput lendir yang befungsi utnuk menangkap kotoran yang masuk ke hidung, serabut syaraf yang berfungsi dalam pendeteksian zat kimia yang dihirup oleh hidung atau yang ada di sekitar manusia dan yang terakhir adalah serat syaraf yang berfungsi sebagai pengirim rangsangan ke otak.

Cara Kerja Hidung

Alat indera manusia berupa hidung juga memiliki cara kerja hidung tersendiri untuk bisa menangkap bau yang ada di sekitarnya, hidung memiliki cara kerja. Cara kerja hidung dalam menangkap bau dan mendeteksi bau adalah sebagai berikut ini :

  • Pada saat hidung menghirup udara, molekul bau yang ada di udara juga bisa masuk ke dalam hidung.
  • Molekul itu akan masuk ke dalam rongga hidung. Molekul itu akan dipertemukan dengan sel pembau yang berada di bagian hidung.
  • Sel pembau yang ada di hidung bisa terangsang olehnya sehingga sel pembau bisa mengubah rangsangan yang diterimanya menjadi sebuah sinyal yang dikirimkan ke otak.
  • Otak akan merespons terhadap sinyal yang dikirimkan oleh sel pembau dan otak bisa mendeteksi jenis bau apa yang dihirup oleh hidung tersebut.

Kelainan Pada Indera Pembau

Hidung pun bisa mengalami kelainan. Kelainan pada hidung juga sering dikaitkan dengan penyakit hidung yang bisa menyerang hidung. Berikut ini adalah kelainan atau penyakit hidung yang bisa dialami :

  • Peradangan – Hidung bisa terkena peradangan dimana hidung akan terasa bengkak dan sakit. Peradangan itu bisa disebabkan oleh infeksi bakteri yang masuk ke dalam hidung.
  • Pilek – Pilek juga merupakan kelainan hidung dimana rongga hidung akan tersumbat dengan ingus atau lendir. Ingus atau lendir itu bisa membuat bau tidak sampai ke bagian syaraf ujung bau akibatnya adalah hidung tidak bisa mencium bau dan menerima bau dengan baik.
  • Rambut hidung terlalu banyak – Gangguan lainnya adalah banyaknya rambut silia pada hidung sehingga menghambat udara masuk ke dalam rongga hidung.

Indera Perasa

Indera perasa adalah lidah. Fungsi lidah itu adalah untuk membantu dalam mengecap maupun merasakan makanan. Lidah sendiri adalah sekumpulan otot rangka yang ada di mulut manusia . Selain sebagai indera pengecap, lidah memiliki fungsi untuk membantu sistem pencernaan manusia dalam mengunyah ataiu menghaluskan makanan dan juga dalam proses menelan. Di dalam lidah terdapat bintil-bintil lidah dimana syaraf pengecap ada pada bintil lidah tersebut. Bintil lidah juga disebut dengan papilla. Berikut ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan lidah :

  • Bagian bagian lidah tidak akan merasakan rasa yang sama. Ujung lidah akan merasakan rasa manis, samping lidah akan merasakan rasa berupa asin dan asam dan bagian pangkal lidah akan merasakan rasa pahit.
  • Bintil lidah terdapat tiga jenis papilla yatu papila filiformis yang memiliki bentuk mirip dengan benang halus, letaknya ada di dorsum linguae. Papila yang kedua adalah papila sirkumvalata dengan bentuk bulat dan membentuk huruf V. Letak papila itu ada di belakang lidah. Papila yang terakhir adalah papila fungiformis yang memiliki bentuk seperti jamur. Letak papila itu ada di depan lidah.
  • Papila yang tidak dimiliki manusia adalah papila folliata dimana papila itu terdapat pada hewan pengerat seperti tikus.
  • Lidah memiliki tunas pengecap. Tunas pengecap adalah bagian lidah yang berfungsi untuk mengecap makanan dan tunas itu ada di pinggir papila. Tunas memiliki dua bagian sel yaitu sel penyokong dan juga sel pengecap.
  • Sel pengecap pada tunas lidah memiliki fungsi sebagai reseptor dan sel penyokong memiliki fungsi sebagai penopang lidah.

Cara Kerja Indera Perasa

Indera perasa juga memiliki cara kerja yang tidak diketahui oleh manusia. Berikut ini adalah cara kerja indera pengecap atau perasa yang harus kita ketahui :

  • Manusia akan memakan dan mengunyah makanannya menggunakan lidah dan gigi.
  • Makanan yang telah larut ke dalam mulut bisa merangsang bagian ujung syaraf
  • Syaraf pengecap akan meneruskan rangsangan tersebut ke bagian syaraf pengecap yang ada di otak.
  • Otak akan menanggapi rangsangan yang dikirimkan kepadanya sehingga saat otak menanggapi rangsangan tersebut lidah bisa merasakan makanan yang dimakannya tersebut.

Kelainan Pada Indera Pengecap

Lidah juga bisa terdapat kelaiann. Ada kelainan yang sifatnya ringan dan juga ada yang sifatnya berat. Kelainan yang sifatnya berat adalah kanker lidah. Untuk kelainan lidah yang sifatnya ringan adalah timbulnya ketidakpekaan lidah ketika menerima sesuatu. Contohnya saja adalah orang yang suka dengan makanan pedas, kepekaan lidahnya akan berbeda terhapad lidah orang yang tidak biasa makan pedas. Lidah orang yang terbiasa makan pedas lebih tahan terhadap rasa pedas dibandingkan dengan lidah orang yang tidak pernah memakan makanan pedas.


Indera Peraba

Indera peraba adalah kulit. Kulit merupakan bagian tubuh yang peka terhadap sentuhan. Pada bagian bagian kulit vterdapat syaraf  yang peka dengan sentuhan. Tidak semua kulit memiliki rasa yang sensitif. Bagian kulit yang sensitif adalah kulit yang ada di ujung jari dan juga kulit bibir. Berikut ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan kulit :

  • Kulit bisa membedakan rasa, entah itu rasa panas, rasa dingin, rasa halus, rasa nyeri dan juga masih banyak lagi lainnya.
  • Kulit manusia terdiri dari berlapis lapisan. Lapisan itu adalah lapisan kulit epidermis, lapisan kulit dermis dan juga hypodermis.
  • Fungsi kulit lainnya adalah sebagai alat ekskresi yang disebabkan oleh kelenjar keringat di lapisan dermis kulit

Cara Kerja Indera Peraba

Indera peraba juga memiliki cara kerja. Berikut ini adalah cara kerja kulit dalam meraba yang bisa kita ketahui :

  • Kulit mampu menerima rangsangan yang bisa dirasakan oleh ujung permukaan jari dan juga bibir.
  • Rangsangan itu berupa rasa panas, rasa dingin, tekanan dan juga nyeri.
  • Ketika kulit menerima rangsangan tersebut, rangsangan bisa diterima oleh sel reseptor kulit.
  • Sel reseptor itu akan meneruskan rangsangan yang diterimanya ke bagian otak. Sel reseptor akan dibantu oleh urat syaraf untuk mengirimkan rangsangan itu ke otak.
  • Otak akan menerima rangsangan tersebut kemudian mengolahnya. Otak akan mengirimkan sinyal kepada tubuh kita untuk menggapi rangsangan tersebut. Jika rangsangan berupa rasa dingin atau panas, otak akan memerintahkan gerak refleks untuk menaggapi rangsangan tersebut. Ketika bersentuhan dengan panas, tangan akan segera menghindari sumber dari rasa panas tersebut. Begitu pula dengan rangsangan yang berupa rasa dingin, rasa sakit dan juga rasa nyeri.

Kelainan Pada Kulit

Indera peraba manusia pasti bisa mengalami berbagai macam masalah. Masalah-masalah yang dihadapi oleh kulit tersebut akan membuat kulit tidak bisa berfungsi dengan baik. Berikut ini kelainan pada kulit yang sering terjadi :

  • Kulit berjerawat – Kulit yang kotor bisa menimbulkan masalah jerawat. Jerawat itu tidak hanya bisa muncul di wajah saja namun jerawat bisa muncul di bagian leher, punggung dan juga di bagian dada. Penyebab utama timbulnya jerawat pada kulit manusia adalah hormon manusia mengalami ketidakseimbangan. Anak yang sudah menginjak remaja akan mengalami kulit yang berjerawat hal itu dikarenakan hormon saat menginjak usia remaja tidak seimbang dan mengalami perubahan. Kulit yang berminyak juga menyebabkan kulit menjadi bermasalah hal itu dikarenakan kandungan minyak berlebih bisa menyumbat pori-pori wajah sehingga jerawat akan muncul. (baca : fungsi kelenjar minyak pada kulit)
  • Panu – Panu juga merupakan masalah kulit yang sering dialami oleh manusia. Panu merupakan penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur. Panu juga bisa menimbulkan rasa gatal di permukaan kulit. Ciri khas panu adalah timbulnya bulatan putih dan juga timbul bercak di permukaan kulit yang terasa gatal. Jamur akan timbul ketika manusia tidak bisa menjaga kebersihan kulitnya, serta kulit yang lembab bisa menjadi sarang jamur kulit.
  • Bisul – Bisul merupakan penyakit kulit yang bisa disebabkan kurangnya menjaga kebersihan kulit. Bisul ditandai dengan bulatan seperti jerawat yang berwarna kemerahan. Bisul juga berisi dengan cairan nanah yang berbau busuk dan amis. Bisul disebabkan oleh bakteri yang menginfeksi kulit.

Indera Ke Enam

Indera ke enam merupakan indera tambahan yang tidak dimiliki oleh semua manusia, Manusia percaya bahwa selain panca indera, ada indera yang keenam. Indera ke enam itu sendiri adalah alat indera yang berguna sebagai penangkap informasi dunia lain yang tidak bisa ditangkap oleh indera biasa. Berikut ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan indera ke enam:

  • Bentuk indera ke enam – Biasanya manusia hanya memiliki lima indera saja, lima indera itu berguna untuk mendapatkan informasi yang ada di sekitar manusia. Di luar indera itu ada indera ke enam, orang dikatakan memiliki indera keenam jika dia bisa melihat hal-hal yang tidak bisa dilihat oleh mata biasa. Misalnya saja melihat hantu dan memiliki kemampuan untuk bercakap dengan hantu. Orang yang memiliki indera ke enam juga bisa melihat masa depan, dia bisa melihat hal apa yang akan terjadi di kehidupan berikutnya.
  • Fungsi indera ke enam – Fungsi indera keenam sangat beragam. Contoh orang yang memiliki indera ke enam adalah dia bisa melihat warna aura pada tubuh seseorang. Orang yang memiliki indera ke enam bisa melakukan pengobatan menggunakan metode seperti foto rontgen hitam putih, orang yang kesehatannya normal dia memiliki aura berwarna putih sedangkan orang yang sakit auranya akan berwarna hitam. Orang yang memiliki indera ke enam akan bisa mendengar dengan jelas suara orang yang berada jauh darinya. Orang yang memiliki indera ke enam bisa melihat wujud dari makhluk halus. Orang yang memiliki indera ke enam jika kedua matanya ditutup, dia tetap bisa melihat jalan dan tidak akan bertabrakan dengan barang-barang yang ada di sekitarnya. Hal itu dikarenakan dia melihat sekelilingnya menggunakan mata batin indera ke enamnya.

Sponsored Links

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Friday 18th, December 2015 / 08:00 Oleh :
Kategori : Manusia