Sponsors Link

5 Bagian-bagian Akar Monokotil Dan Dikotil

Bagian bagian akar pada struktur batang dikotil dan monokotil perlu dipelajari agar kita bisa memahami struktur tumbuhan dengan baik. Tumbuhan merupakan sumber kehidupan bagi manusia, tanpa tumbuhan manusia tidak bisa bertahan hidup. Oleh sebab itulah dengan memahami struktur tumbuhan dengan baik kita diharapkan bisa menanam tumbuhan dan merawatnya dengan baik. Salah satu bagian tumbuhan yang sangat penting adalah akar. Hal itu dikarenakan akar adalah sumber kehidupan bagi tumbuhan. Akar merupakan komponen pada tumbuhan untuk menyerap air, air tersebut merupakan komponen yang tumbuhan butuhkan untuk melakukan proses fotosintesis.

Tumbuhan dikotil dan tumbuhan monokotil memiliki bentuk akar yang berbeda namun memiliki anatomi yang sama. Akar pada tumbuhan monokotil dan dikotil untuk menancapkan tubuh tumbuhan di atas tanah, sebagai penyimpan cadangan makanan dan yang terakhir adalah sebagai penyerap air dan garam mineral yang larut dalam tanah.

Berikut ini adalah Bagian-bagian Akar Monokotil Dan Dikotil yang harus kita ketahui :

1. Epidermis

epidermis tumbuhanEpidermis merupakan perkembangbiakan tumbuhan dengan susunan sel pembentuk akar yang selnya rapat dan memiliki ketebalan satu lapis sel. Dinding sel pada epidermis mudah dilalui oleh air. Bulu akar pada tumbuhan dikotil maupun tumbuhan monokotil adalah perubahan dari sel epidermis di bagian akar.

Fungsi dari lapisan epidermis itu adalah digunakan untuk penyerapan air dan juga penyerapan garam yang terlarut di dalam lapisan tanah yang akan membantu proses pertumbuhan pada bagian akar yang akan membentuk tumbuhan menjadi sempurna dan banyak di sukai oleh manusia untuk di jadikan tanaman hias yang akan membantu memperindah rumah dan menambah kesejukan udara.

2. Endodermis

endodermis tumbuhanBagian akar tumbuhan monokotil dan dikotil lainnya adalah endodermis. Endodermis adalah lapisan yang menjadi pemisah antara korteks dengan bagian silinder pusat.  Sel-sel pada bagian akar endodermis bisa mengalami penebalan zat gabus. Zat gabus itu akan menebal di bagian dinding endodermis dan juga membentuk titik-titik. Zat gabus yang menebal dan membentuk titik-titik itu disebut dengan titik caspary.

Pertumbuhan akar selanjutnya bisa membuat penebalan zat gabus sampai ke dinding sel dimana dinding sel itu menghadap ke bagian silinder pusat. Jika dilakukan pengamatan menggunakan alat bantu mikroskop, zat gabus itu bisa membentuk huruf U sehingga disebut dengan sel U. Sel U akan mengalami penebalan sehingga bisa membuat air masuk ke silinder pusat tersebut. Fungsi dari endodermis tersebut adalah untuk pertumbuhan akar yang semakin membesar. Semakin tumbuhan tumbuh dan berkembang, kondisi akar pun juga akan semakin tumbuh dan berkembang pula. (baca : fungsi dinding sel pada tumbuhan)

3. Silinder Pusat

silinder pusatSilinder pusat merupakan bagian terdalam dari akar yang juga akan membantu proses pertumbuhan pada tumbuhan agar menjadi tumbuhan yang sempurna dan banyak disukai oleh peminat yang menyukai jenis tumbuhan apapun.

Berikut ini beberapa jaringan yang ada pada silinder pusat yang harus diketahui:

  • Perikambium – Lapisan terluar pada silinder pusat adalah perikambium.
  • Akar cabang –  Jaringan akar cabang membentuk pertumbuhan persikel menuju bagian luar silinder pusat.
  • Jaringan berkas pembuluh angkut – Dalam jaringan ini ada xilem dan juga floem yang menyusun bergantian pada bagian jari-jari akar. Pada tumbuhan dikotil, di antara jaringan xilem dan floem itu terdapat zat kambium.

4. Korteks

kortekKorteks adalah bagian akar yang memiliki letak di bawahnya lapisan kulit epidermis. Sel penyusun korteks tersebut tidak rapat sehingga akan banyak ditemukan ruang atau celah diantara sel. Korteks merupakan jaringan parenkim, korteks akan memiliki peran sesuai dengan jenis tumbuhan yang terdapat korteks tersebut.

Jaringan parenkim yang menebal juga bisa membangun korteks pada bagian akar yang akan membentuk tumbuhan yang sempurna dengan adanya jaringan korteks ini. Fungsi dari korteks tersebut adalah sebagai alat transportasi zat hara dalam tanah dari lapisan epidermis menuju ke bagian teras akar.

5. Empulur

empulurEmpulur terletak di antara pembuluh angkut yang berada di jaringan parenkim. Dalam istilah pertanian sendiri, empulur merupakan istilah yang ditunjukkan untuk jaringan spons dan bersifat lembut. Jaringan itu banyak ditemui pada bagian batang dan juga pada bagian akar tanaman.

Fungsi dari empulur sendiri adalah digunakan untuk menyimpan nutrisi untuk tumbuhan, melakukan perjalanan nutrisi di batang, cabang, daun dan juga akar tanaman.

Pada pertumbuhan empulur yang baru, empiulur itu akan terasa lembut, kenyal dan juga memiliki warna yang pucat dan putih. Namun seiring dengan pertambahaan usia tumbuhan, empulur tersebut akan berwarna gelap dan juga berwarna cokelat.

Struktur Akar Bagian Luar

Struktur akar ada yang berada di bagian luar dan ada yang ada di bagian dalam. Bagian dalam akar terdiri dari jaringan epidermis, korteks dan lain-lain sebagainya sesuai dengan pengelompokan tumbuhan tersebut. Sedangkan untuk akar bagain luar belum banyak yang mengetahuinya. Berikut ini adalah struktur akar yang berada di bagian luar yang harus kita ketahui :

1. Pangkal Akar Atau Leher Akar – Struktur pangkal akar merupakan bagian akar yang tersambung dengan bagian pangkal batang tanaman. Pangkal ini berhubungan langsung dengan batang tumbuhan. Fungsinya sebagai perantara untuk transportasi air dan zat hara menuju ke batang tumbuhan.

2. Ujung Akar – Ujung akar merupakan bagian akar yang paling muda sendiri. Ujung akar akan mengalami pertumbuhan dan perkembangan sehingga dari waktu ke waktu akar akan memiliki bentuk yang besar. Pada ujung akar tumbuhan monokotil akan memiliki tudung akar, sedangkan pada tumbuhan dikotil tidak memiliki tudung akar. Fungsi tudung akar tersebut adalah untuk melindungi akar tersebut ketika menembus tanah. Tudung akar juga akan melindungi ujung akar yang masih muda dan juga lemah agar tidak patah atau terluka. Fungsi ujung akar adalah menembus tanah untuk mencari zat hara dan juga sumber air yang ada di dalam tanah. Tidak hanya itu garam dan mineral pun akan diserap menggunakan ujung akar. Sebelum masuk ke dalam tubuh tumbuhan zat hara, air, garam dan juga berbagai jenis mineral akan melewati ujung akar tersebut.

3. Batang Akar – Batang akar adalah bagian akar yang terletak di antara pangkal dan ujung akar. Bagian batang akar ini akan ditemukan cabang-cabang akar yang bentuknya lebih kecil dibandingkan dengan akar utama.  Cabang-cabang akar pada batang akar memiliki bentuk yang halus. Cabang akar yang halus tersebut merupakan serabut akar tumbuhan. Fungsi dari batang akar adalah sebagai penguat struktur akar baik struktur bagian luar dan juga struktur bagian dalam.

4. Cabang Akar – Cabang akar ini merupakan akar halus yang secara tidak langsung memiliki kesinambungan dengan bagian pangkal batang namun akar tersebut keluar dari akar utama atau akar pokok. Fungsi cabang akar adalah sebagai tempat tumbuhannya serabut akar.

5. Serabut Akar – Struktur bagian luar akar ada serabut akar. Serabut akar merupakan cabang akar yang memiliki bentuk halus dan juga memiliki bentuk serabut. Fungsi serabut akar sendiri adalah sebagai pengokoh berdirinya tumbuhan. Semakin banyaknya serabut akar yang ada, tumbuhan itu akan semakin kokoh.

6. Rambut Akar – Rambut akar merupakan bagian sel-sel kulit epidermis yang menonjol ke luar. Rambut akar tersebut letak pertumbuhannya dekat dengan bagian ujung akar dan ukuran rambut akar tersebut cenderung pendek. Fungsi dari rambut akar adalah untuk memperluas daerah di dalam tanah untuk penyerapan air, hara dan juga mineral yang ada di dalam tanah.

7. Tudung Akar – Struktur bagian luar akar ada yang namanya tudung akar. Tudung akar disebut juga dengan kaliptra. Letak dari tudung akar ini adalah berada di bagian paling ujung akar dan memiliki fungsi sebagai pelindung akar terhadap kerusakan saat akar tersebut menembus tanah. Tudung akar ini juga berfungsi untuk melindungi bagian ujung akar yang masih muda sebab akar muda itu rentan untuk mengalami kerusakan mekanis di bagian tubuhnya.

Sifat-Sifat Akar Tumbuhan Dikotil dan Monokotil

Setelah mengetahui bagian-bagian akar tumbuhan dikotil dan monokotil, ada baiknya kita mengetahui sifat-sifat akar yang dimiliki oleh tumbuhan dikotil maupun tumbuhan monokotil.

Berikut ini adalah sifatnya yang harus diketahui :

1. Karakteristik Akar – Akar memiliki berbagi macam karakterisitik. Akar merupakan salah satu bagian tumbuhan yang sangat penting. Karakteristik akar tersebut adalah sebagai berikut ini :

  • Akar berada atau terdapat di dalam tanah. Akar yang menyembul ke atas permukaan tanah bisa disebabkan oleh beberapa faktor salah satunya adalah faktor erosi tanah.
  • Akar akan tumbuh ke pusat bumi sehingga akar tersebut pertumbuhannya akan semakin ke dalam tanah, di dalam tanah terdapat pusat bumi.
  • Pertumbuhan akar akan menuju ke pusat air. Dimana air tersebut ada, maka akar akan menuju ke sumber air tersebut.
  • Meninggalkan udara dan cahaya adalah sifat akar. Sehingga meski di dalam tanah yang tanpa cahaya, akar tetap akan bisa bertahan hidup di dalam tanah sana. (baca : fungsi cahaya matahari bagi tumbuhan)

2. Warna Akar – Warna khas dari akar tersebut adalah berwarna putih maupun berwarna kekuning-kuningan.

3. Terus Tumbuh – Akar juga akan selalu memiliki pertumbuhan. Bagian yang akan mengalami pertumbuhan adalah bagian ujung akar. Namun meski ujung akar terus tumbuh, pertumbuhan itu kalah pesat dengan tanah bagian atas.

4. Ujung Akar Runcing – Bagian akar terutama yang bagian ujung memiliki bentuk yang runcing, hal itu dikarenakan bagian ujung akar tersebut digunakan untuk menembus tanah sehingga diperlukan bentuk yang runcing untuk memudahkannya menembus tanah.

Anatomi Akar

Akar memiliki anatomi yang belum banyak diketahui oleh manusia. Berikut ini adalah anatomi akar atau penampang akar yang akan terlihat jika dilihat secara membujur :

1. Tudung Akar – Tudung akar tersusun atas jaringan sel parenkimatik. Tudung akar memiliki titik tumbuhnya sendiri dan titik tumbuh tersebut dinamakan oleh kaliptrogen. Karena berada di ujung akar dan digunakan untuk melindungi akar yang menembus tanah. Tudung akar akan selalu mengalami kerusakan, kaliptrogen atau titik tumbuh tudung akar itulah yang nantinya akan menggantikan bagian tudung akar yang mengalami kerusakan. Kaliptrogen tersusun atas sel-sel kaliptra. Sel kaliptra memiliki butir tepung bernama tepung statolith. Fungsi tepung ini adalah sebagai pemberat ketika tumbuhan beridiri tegak di atas tanah.

2. Ujung Akar – Anatomi ujung akar adalah sebagai berikut ini:


  • Ujung akar merupakan bagian titik tumbuh bagi akar.
  • Titik tumbuh bisa membelah ke berbagai arah sehingga ujung akar bisa bertambah panjang dan bertambah besar.
  • Sel di ujung akar akan memudahkan bagi ujung akar untuk menembus tanah. Ujung akar mudah rusak sehingga dilindungi oleh tudung akar.
  • Ujung akar memiliki lapisan epidermis, korteks dan juga silinder pusat.

3. Daerah Pemanjangan Akar – Daerah pemanjangan akar adalah sel yang bersifat tidak meristematik namun bisa mengalami pembentangan dan sifatnya hidup. Daerah pemanjangan terdapat epidermis, korteks dan juga stele.

4. Diferensiasi Akar – Bagian akar ada yang mengalami diferensiasi, bagian itu terdiri atas epidermis, korteks dan juga silinder pusat. Sel epidermis yang ada di daerah yang mengalami diferensiasi akar bisa membentuk bulu akar.

5. Daerah Leher Akar – Daerah leher akar adalah daerah yang mengalami perubahan yang ada di bagian akar dan juga batang. Daerah ini memiliki berkas yang berfungsi sebagai pengangkut. Berkas itu akan mengalami perubahan dari radial menuju ke kolateral.

, , ,




Oleh :
Kategori : Tumbuhan
Search

Our Sponsors


Dosen Talks

Kompas.com, Tempo.co, Kpu.go.id Menangkan 02 ?
Kurang Kredible Apa Web ini..!!