Sponsors Link
     Sponsors Link

4 Bagian bagian Membran Embrio

Sponsors Link

Pada dasarnya, dalam perkembangbiakan makhluk hidup secara generatif tentu melibatkan individu jantan dan individu betina. Seperti yang kita ketahui individu jantan memiliki sel kelamin jantan atau sperma, sedangkan individu betina memiliki sel kelamin betina atau sel telur (ovum). Seperti ciri ciri makhluk hidup lainnya, manusia menghasilkan keturunan atau melakukan regenarasi secara seksual dan membentuk sel-sel kelamin (gamet). Pada seorang wanita yang memiliki sel telur di dalam ovarium. Setelah sel telur atau ovum di dalam ovarium masak, dinding rahim akan mengalami penebalan karena memiliki banyak pembuluh darah.

ads

Ketika dalam proses pembuahan pada proses reproduksi manusia terlebih dahulu sebelumnya terjadi peristiwa ovulasi, yaitu lepasnya sel telur dari ovarium setelah sel tersebut masak. kemudian apabila sperma bertemu dengan sel telur maka terjadilah peristiwa pembuahan yang terjadi di oviduk kemudian membentuk zigot. Zigot yang tersebut kemudian diselubungi oleh selaput, kemudian zigot tersebut menuju ke rahim. Di dalam rahim zigot tertanam pada dinding rahim telah mengalami penebalan tadi. Tersebutlah ada sebuah selaput yang disebut selaput embrionik atau sebuah membrane ketika embrio mulai terbentuk. Selaput tersebut ada selama perkembangan embrio dan tempatnya berada di luar tubuh embrio. Ada fungsinya yaitu berperan sebagai perantara pertukaran zat dan melindungi embrio terutama sebagai pemberi nutrisi, perlindungan maksimal dan sekresi. Embrio yang terbentuk tadi dapat bertahan hidup sendiri hingga beberapa waktu dengan melakukan menyerap makanan dari kantung kuning telur dan susu uterus, tetapi hal tidak dapat berlangsung lama atau terus-menerus

Berikut adalah penjelasan mengenai  bagian bagian membran embrio :

1. Kantong Yolk (Kantong Kuning Telur)

Kantung kuning telur ini terbentuk oleh embrio dan tumbuh di ventral midgut. Kantung telur ini adalah unsure dari usus primitive, namun tidak termasuk dari bagian dari tubuh yang berasal dari embrio dimana telah membentuk usus. Ketika embrio melipat, tangkai kuning telur berkembang secar memanjang di bagian bawah menuju kantung kuning telur. Dan di saat itulah kuning telur berperan dalam mencukupi kebutuhan nutrisi makanan pada embrio. Adapun pertumbuhan dari kuning telur terjadi saat seluruh tubuh embrio menjorok kedorsal, kepala ke anterior dan ekor ke posterior kemudian terjadi peristiwa pelipatan sphangling mesoderm dengan endoderm di daerah midgut (Splangnopleura ). Sehingga terbentuk 2 daerah coelum. Daerah coelum tersebut adalah coelum intra-embrional dan coelum extra embrional. Peran kantung kuning telur ini tidak berlangsung lama pada embrio karena pada fase selanjutnya akan dilanjutkan oleh bagian membrane embrio lainnya yaitu alantois.

2. Amnion

Bagian ini asalnya dari sisi embrio kemudian membentuk sebuah lipatan dari selapis mesoderm dan ectoderm. selanjutnya tumbuh dan meninggalkan embrio. Lapisan-lapisan yang ada pada inti akan bersatu di bagian atas kemudian membentuk sebuah kantung yang memiliki dinding 2 lapis dimana lapisan tersebut yang menyelubungi embrio pada usia 18 hari usia kehamilan dan itulah yang disebut amnion atau biasa juga disebut kantung air karena berisi cairan bening yang bersifat merendam embrio.


Adapun fungsi amnion yakni sebagai sebuah bantalan yang dapat melindungi embrio pada goncangan dan tekanan dari luar berisi cairan amnion yang asalnya dari bagian bagian ginjal fetus, yang berfungsi sebagai kelenjar mulut dan sebagai alat pernafasan sebagai tempat embrio untuk mengambang, dan membantu embrio agar memungkinkan melakukan pergerakan  tungkai dan tubuh pada embrio.

3. Korion

Korion terbentuk ketika telah terjadi pembentukan amnion. Pada bagian yang disebut somatopleura akan melipat menuju dorsal kemudian bertemu di kiri kanan maka terbentuklah sebuah kantung baru di luar amnion itu dan sekaligus diluar kantung kuning telur. Adapun dindingnya merupakan somathopleura dan memiliki somatic mesoderm yang letaknya di dalam ektoepidermis di sebelah luar. Adapun fungsi korion yakni pada selaputnya paling luar  memiliki perandalam pertukaran gas dan air serta korion ini memiliki banyak pembuluh darah

4. Alantois

Alantois  berasal dari peristiwa perpembentukan kantung luar usus di bagian belakang. Ketika embrio berusia 23 hari maka embrio tersebut telah memiliki allantois yang berkembang dengan baik sehingga perkembangan embrio menjadi relative lebih pendek. Selanjutnya allantois mengisi pada ruang antara amnion dan serosa.


Adapun pada Kantung air seni pada sistem ekskresi ia dapat berhubungan dengan allantois dengan perantara urachus yang keluar dari simpul umbilicalis dimana fungsinya sebagai tempat penampungan air seni oleh embrio. Allantois berperan bersama serosa untuk membentuk korion dengan 4 lapis lalu lapisan itu memiliki banyak pembuluh darah dan juga ia menyelubungi bagian embrio, amnion dan ruang allantois secara keseluruhan.Pada manusia allantois pada membrane embrionya bersifat rudimenter yang memiliki fungsi sebagai pertukaran oksigen dan karbondioksida .

Sponsored Links

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , ,
Post Date: Saturday 26th, December 2015 / 04:30 Oleh :
Kategori : Manusia