Sponsors Link

Anatomi Lidah dan Fungsinya

Lidah adalah salah satu dari lima alat indera yang dimiliki oleh manusia. Lidah merupakan salah satu bagian dari tubuh kita yang sangat sensitif dan memiliki fungsi sebagai pengecap rasa, sebagai alat pengucap rasa dan organ yang kita gunakan untuk membolak-balik makanan ketika mengunyah.

Lidah juga memiliki fungsi lidah sebagai pembersih gigi dan mulut alami. Lidah terdiri atas otot-otot rangka. Otot-otot dalam lidah ini disebut sebagai otot-otot lurik. Otot lurik adalah otot yang digunakan untuk pergerakan. Selain otot lurik lidah juga terbuat dari membran-membran mukosa. Saat bayi masih dalam kandungan, lidahnya sudah terbentuk sejak embrionya berusia 4 minggu kehamilan. Tak hanya manusia, makhluk vertebrata lain pada umumnya juga memiliki lidah.

Bagian bagian lidah

bagian lidahLidah manusia terdiri atas dua bagian bagian lidah yaitu bagian anterior dan bagian posterior. Bagian anterior adalah bagian yang terlihat dan terletak di depan. Dua pertiga bagian dari panjang lidah kita merupakan bagian anterior. Puncak anterior lidah berciri sempit dan tipis dan mengarah kedepan.

Bagian posterior merupakan bagian lidah yang paling dekat dengan tenggorokan. Mengisi sepertiga bagian dari panjang keseluruhan lidah kita. Bagian posterior terhubung dengan tulang hyoid oleh otot-otot hyoglossi dan genioglossus serta membran hyoglossal. Tulang hyoid disebut juga sebagai tulang lingual, berbentuk seperti sepatu kuda. Tulang ini pada umumnya bisa ditemukan pada mamalia dan memungkinkan lidah memiliki pergerakan yang luas. Keberadaan tulang hyoid dan otot genioglossi membuat lidah bisa menjulur.

Berikut adalah penjelasan mengenai anatomi lidah dan fungsinya :

1. Papila

Permukaan lidah memiliki tekstur karena adanya tonjolan-tonjolan yang disebut papila. Ada tiga jenis papila lidah, yaitu:

  • Papila filiformis, merupakan papila yang berada di dorsum linguae (punggung lidah) dan bentuknya serupa benang halus (fili berarti benang)
  • Papila sirkumvalata, yaitu papila yang berbentuk bulat (sirkum berarti bulat) dan tersusun membentuk huruf V di bagian belakang lidah
  • Papila fungiformis, sesuai dengan namanya, berbentuk seperti jamur (fungi berarti jamur) dan berada di bagian depan lidah.

Terdapat satu jenis papila yang tidak dimiliki oleh manusia, yaitu papila folliata. Papila folliata hanya ditemukan pada hewan pengerat. Pada papila terdapat taste bud (tunas pengecap) yang membantu kita dalam mengidentifikasi rasa yang berbeda-beda pada makanan. Saat kita mengunyah makanan, ada bagian dari makanan tersebut yang melarut dalam saliva (air liur) dan kontak dengan taste bud yang kemudian merangsang impuls syaraf yang disebut microvilli. Microvilli adalah serabut syaraf yang membawa ‘pesan’ dari lidah ke bagian bagian otak. Otaklah kemudian yang mempersepsikan rasa. Papila sirkumvala dan fungi formis adalah papila yang berperan utama dalam mengidentifikasi rasa sedang papila filiform memiliki tugas untuk mencengkram makanan.

2. Sulcus Terminalis

Sulcus terminal memiliki bentuk seperti huruf V dan merupakan bagian lidah yang memisahkan anterior dan posterior lidah. Permukaan anterior terdiri atas puncak dan ujung lidah, sedangkan posterior terdiri atas akar lidah yang berkaitan dengan tulang hyoid dan saraf saraf glossopharyngeal.

3. Tonsil

Tonsil merupakan kumpulan dari jaringan getah bening (limfoid) yang terletak di dalam rongga mulut. Tonsil memiliki fungsi sebagai penyaring bakteri dan kuman yang masuk ke tubuh baik melalui jalur udara dan alat alat pernafasan maupun lewat makanan. Berdasarkan letaknya dalam rongga mulut, tonsilterbagia tas tiga jenis , yaitu:

  • Tonsil Palatina, merupakan tonsil yang sering disebut sebagai amandel dan terletak di kiri dan kanan rongga mulut.
  • Tonsil faringers, disebut juga sebagai adenoid dan terletak di bagian dinding belakang nesofaring.
  • Tonsil lingulis, merupakan tonsil yang terletak pada daerah pintu masuk saluran nafas dan saluran pencernaan.

4. Frenulum Linguae

Frenulum linguae atau frenulum lidah adalah selaput lendir yang letaknya memanjang dari lantai mulut hingga ke garis tengah sisi bawah lidah. Frenulum lingua sebenarnya membatasi pergerakan lidah, bahkan bagi beberapa orang dengan frenulum lingua lebih pendek mengalami kesulitan berbicara. Fungsi utama dari frenulum lidah adalah untuk menghubungkan lidah dengan lantai mulut dan menjaga agar lidah tetap pada tempatnya di dalam mulut.

Otot-Otot lidah

Sebagaimana telah dijelaskan diawal bahwa lidah tersusun atas oto-otot rangka dan selaput lendir, otot-otot pembentuk lidah digolongkan kedalam dua bagian, yaitu:

  1. Otot Ekstrinsik – Otot Ekstrinsik memiliki fungsi utama untuk mengubah posisi lidah sehingga memungkinkan untuk menjulur, melakukan gerak dari sisi ke sisi dan gerakan retraksi.
  2. Otot Genioglossus – muncul dari mandibula dan membuat lidah dapat menjulur. Otot genioglossus juga dikenal sebagai otot keselamatan (safety muscle) karena merupakan satu-satunya otot lidah yang memiliki gerakan ke depan.
  3. Otot Hyoglossus – muncul dari tulang hyoid memiliki fungsi menekan dan meretraksi lidah sehingga punggung lidah lebih cekung.
  4. Otot Styloglossus – timbul dari proses styloid tulang temporal. Membuat kita bisa memanjangkan dan menarik lidah ke belakang lidah. Styloglossus menarik sisi lidah ke atas sehingga membuat cekungan untuk menelan
  5. Otot Palatoglossus – muncul dari aponeurosis palatina, menekan langit-langit lunak. Fungsi palatoglossus adalah untuk mengangkat lidah posterior dan membantu proses inisiasi menelan. Otot ini juga mencegah mengalirnya air liur dari ruang depan orofaring dengan membentuk lengkungan palatoglossal.
  6. Otot Instrinsik – Empat pasang otot instrinsik lidah ada dibagian dalam lidah. Otot-otot ini mempengaruhi bentuk lidah dengan memperpanjang dan memperpendek lidah, menggulung dan meluruskan puncak dan tepian lidah serta mendatarkan dan membulatkan lidah. Otot instrinsik juga berperan dalam proses berbicara, menelan dan makan.
  7. Otot lingitudinal superior – otot ini melintang di permukaan superior lidah, dibawah membran mukus. Meningkatkan kemampuan untuk menarik lidah serta membelokkan ujung lidah.
  8. Otot longitudinal inferior – melintang dibagian sisi lidah dan bergabung dengan otot styloglossis
  9. Otot vertikal – terletak di bagian tengah lidah dan bergabung dengan otot longitudinal superior dan otot longitudinal inferior
  10. Otot transversi – merupakan otot yang melintang di tengah lidah dan melekat pada selaput lendir yang ada disepanjang sisi lidah

Syaraf-syaraf Lidah

Persyarafan pada lidah terdiri atas serabut syaraf motorik, serabut syaraf sensorik khusus untuk mengecap rasa dan serabut syaraf sensorik umum untuk sensasi. Syaraf motorik untuk otot intrinsik dan ekstrinsik lidah sebagian besar disuplai oleh serabut syaraf motorik efferent yang berasal dari syaraf hypoglossal, terkecuali otot palatoglossus yang persyarafannya dikendalikan oleh syaraf vagus.

Persyarafan rasa dan sensasi berbeda pada lidah anterior dan posterior. Hal ini disebabkan karena masing-masing bagian lidah tersebut berasal dari strutur embriologi yang berbeda.

  • Persyarafan pada lidah anterior – Syaraf perasa pada lidah anterior adalah Chorda Tympani, merupakan percabangan dari syaraf wajah lewat serabut syaraf afferent visceral khusus. Syaraf sensasi pada lidah anterior diatur oleh cabang syaraf lingual mandibula dari syaraf trigeminal melalui serabut syaraf aferen somatik umum.
  • Persyarafan pada lidah posterior – Pada lidah posterior syaraf perasa dan sensasinya dikendalikan oleh syaraf glossopharyngeal lewat perpaduan serabut syaraf afferent visceral khusus dan umum.

Suplai Darah ke Lidah

Peredaran darah di lidah terjadi melalui arteri lingual, yang merupakan cabang dari arteri karotis eksternal dan Vena lingual yang terhubung dengan vena jugularis internal. Suplai darah sekunder lidah didapat dari cabang tonsilar yang merpakan bagian dari arteri wajah dan arteri faringeal as

Peta Lidah

Peta lidah adalah konsep yang menunjukkan bahwa bagian lidah tertentu dapat mengecap rasa dasar tertentu. Adapun pemetaan lidah terhadap empat rasa dasar adalah sebagai berikut:

  • Rasa Manis dirasakan pada puncak atau ujung lidah.
  • Rasa Asin dirasakan pada bagian tepi lidah (samping kiri dan kanan).
  • Rasa Asam dirasakan pada bagian tepi lidah (samping kiri dan kanan).
  • Rasa Pahit dirasakan pada pangkal lidah.

Pemetaan ini umum diajarkan di sekolah-sekolah, namun pada penelitian selanjutnya konsep ini mulai ditinggalkan karena menurut penelitian ilmiah terkini ditunjukkan bahwa sensasi rasa datang dari seluruh wilayah lidah, meskipun memang beberapa bagian lidah lebih sensitif terhadap selera tertentu.


Penyakit pada Lidah

Lidah adalah organ di rongga mulut nomer dua setelah gusi yang sering mengalami masalah medis oleh karena itu kita harus memiliki cara memelihara rangka tubuh. Adapun masalah kesehatan yang bisa dialami oleh lidah beraneka ragam, diantaranya adalah:

  • Thrush (candiasis), disebabkan oleh candida albicans yang tumbuh di atas permukaan lidah.
  • Macroglossia (lidah besar) dapat disebabkan karena inflamasi, trauma,kanker atau penyebab yang berkaitan dengan metabolisme. Penyakit tiroid, lymphangiomas dan kelainan kongenital adalan beberapa contoh penyebab yang bisa menyebabkan pembesaran lidah.
  • Peradangan lidah,ditandai dengan gejala munculnya benjolan-benjolan lendir yang mutupi lidah, lidah terasa lembek dan berwarna pucat. Peradangan ini dapat timbul pada orang yang mengalami gangguan pada sistem ekskresi pencernaan atau infeksi gigi.
  • Burning tongue syndrom (sindrom lidah terbakar), adalah masalah yang umum dihadapi. Ditandai dengan gejala lidah terasa panas dan terbakar. Masalah ini bisa terjadi karena adanya gangguan syaraf ringan
  • Glossitis Atrofi (lidah botak), masalah dimana lidah kehilangan teksturnya dan menjadi halus. Hal ini bisa disebabkan karena anemia atau kekurangan vitamin B.
  • Leukoplakia, merupakan penyakit lidah yang ditandai dengan bercak putih pada membran mukosa mulut. Bagian-bagian pada mulut yang umum bisa mengalami leukoplakia adalah lidah dan gusi. Jika tidak diobati dengan benar, leukoplakia dapat menjadi penyebab kanker mulut. Penyakit ini sangat banyak diderita oleh mereka yang merokok dan mengunyah tembakau.

, ,




Oleh :
Kategori : Manusia
Search

Our Sponsors


Dosen Talks

Kompas.com, Tempo.co, Kpu.go.id Menangkan 02 ?
Kurang Kredible Apa Web ini..!!